27 May 2012

Unpredictable Life . . .

2 comments :
Kali ini gue pake bahasa sehari-hari aja ya, soalnya takut kalian bosen baca postingan ini karena lumayan panjang sepertinya, hehe.

Denger-denger hari ini tuh Pengumuman Kelulusan UN SMA/SMK ya? Aiiihhh, selamat ya buat ade-ade SMA/SMK yang udah pada "LULUS", bahkan denger-denger katanya ada yang udah dapet Undangan dari Perguruan Tinggi Negeri (PTN) ya? Wahh, Selamat dan Sukses ^^ (kayak tulisan di berkat pengajian).

Come on, Indonesia membutuhkan generasi kayak kalian ade-ade. Mari kita sama-sama mengubah Indonesia menjadi negara Adikuasa... MERDEKA!! *angkat bambu runcing*

Buat yang "TIDAK LULUS", sabar ya *free pukpuk*. Mungkin hanya faktor keberuntungan aja yang belum menaungi kalian. Gue juga dulu ngalamin (iyalah, gue pernah sekolah juga dong -_-), hasil UN itu ga bisa diprediksi, orang yang pinter belum tentu bagus, orang yang biasa-biasa aja malah bagus-bagus... Well, I think you know the reason for that reality :)

Hmm,, malem ini gue jadi pengen curhat tentang perjalanan hidup gue dari SMK, atau gue lebih suka nyebutnya dengan STM, ampe sekarang pas gue udah kuliah semester dua. Anda siap? Tolong siapin tissue yang banyak yah, huehehehehe..

Dulu tepatnya 2006, gue mulai bersekolah di SMK Negeri 1 Cimahi, kalo dulu namanya STM Negeri Pembangunan Bandung. Well, STM itu adalah STM favorit di Bandung. Namanya juga favorit, pasti banyak yang pengen daftar kesitu bukan? Sesungguhnya sekolah itu layaknya cewek favorit, pasti banyak juga yang daftar ke doi #lho

Lumayan bikin ngos-ngosan juga sih perjuangan gue masuk sekolah itu. Gue udah sangat-sangat pesimis ga bakal masuk, karena NEM gue pas-pasan, cuman 25,67 dari tiga mata pelajaran yang di UN-kan, Matematika, Bahasa Inggris, dan Bahasa Indonesia. Terus, sekolah itu ga cuman liat NEM doang, tapi liat juga nilai Fisika, terus nilai pelajaran yang laen ga tau apa gue udah lupa. Jadi semuanya dikalkulasi sedemikian rupa dalam bentuk bobot nilai hingga terbentuklah negara api ~

Secara, semua nilai rata-rata gue sangat "memprihatinkan" kalo dalam ukuran sekolah favorit, semacam presiden kita SBY. Gue pesimis banget. Tapi karena gue pengen masuk STM biar jadi teknisi handal *tsaaah gue nekat aja daftar kesitu. Gimanapun hasilnya, gue pasrah banget waktu itu sumpah. Yang gue bisa lakuin saat itu hanya berdoa :)

Tapi ternyata... Alhamdulilah gue diterima

*brb salto | roll depan | roll belakang | sikap lilin* < -- emangnya gue bisa gitu ngelakuin ini? -__-*

Tentunya dengan nilai yang pas-pasan. Bobot nilai gue 98, ups... 98 mah bobot badan gue pas keluar SMP. Bobot nilai gue kira-kira 84 koma berapa gitu, lupa. Sedangkan bobot minimum yang diterima adalah sebesar 82 koma sekian.. Hmmm... sangat pas-pasan. Alhamdulilah banget *sujud syukur*

Gue bersyukur banget bisa ngenyam pendidikan di sekolah itu. Sekolah yang sangat menjaga tradisi kedisiplinannya, kepemimpinannya, tradisi religionnya (walopun sekarang gue masih  juga sering telat sholat subuh sih), dan tradisi olahraganya. Ngomong-ngomong olahraga, kalo kalian udah baca postingan gue sebelumnya yang berjudul Hidup sebagai underdog pasti kalian udah pada tau keadaan fisik gue gimana, huehehehe.... kalo belum, mending baca dulu gih :p

O iya, ada satu hal lagi. STM itu ngewajibin muridnya buat sekolah selama empat tahun, bukan tiga tahun kayak STM-STM laen. Belakangan sih gue udah nemu sekolah yang semacam kayak sekolahan gue, yaitu SMAKBO Bogor. Akhirnya, ketemu juga yang senasib, nasib ketuaan di sekolah. Orang-orang udah pada lulus dan udah mulai kuliah, ini gue masih Praktek Kerja dan nyelesein Tugas Akhir buat Ujian Sidang. Malu juga sih masih pake celana putih abu-abu, udah ga sesuai sama muka :D

Waktu berjalan terus....

Dan, akhirnya Ujian Sidang udah didepan mata. Gue lalu ngebacot panjang lebar di depan tiga orang penyidang tentang modifikasi salah satu mesin di pabrik Softdrink terkenal di dunia yang gue PKL-in. Gue tentunya fokus di sistem kontrolnya, bukan di mekaniknya, soalnya gue anak Instrument. Ga tau Instrument? Wahduh,, coba googling aja deh, paling yang keluar entar harga-harga gitar dan ukulele dan aneka alat musik laennya hahahaha...

Dan akhirnya bacotan gue berhasil memperdaya mereka. hihihihi... Gue dinyatakan LULUS Ujian Sidang Tugas Akhir.

Sebenernya, tujuan awal gue pengen masuk STM adalah karena gue pengen langsung kerja, ga kuliah dulu. Alesannya adalah *jreng jreng :

1. Walopun gue anak terakhir, gue ga mau lagi make biaya dari ortu buat urusan pendidikan, gue pengen mandiri.

2. Gue pengen nyoba hidup mandiri, ngekost sendiri, hidup dari penghasilan gue sendiri, ga nyusu lagi dari ortu.

3. Gue pengen nyari pengalaman kerja di industri, terutama mengenai sistem kontrolnya.

4. Kalo kuliah bisa kan sambil kerja, kuliah karyawan gitu.

5. Otomatis kalo dapet penghasilan gue bisa beli hape sendiri, laptop sendiri, motor, mobil, rumah, cinta? -_-

6. Kalo udah punya penghasilan sendiri, otomatis gue bisa cepet-cepet naek ke pelaminan kan? wakakakakak ^^V

Nah, setelah LULUS Ujian Sidang gue langsung ngirim lamaran-lamaran ke berbagai perusahaan yang ada di bursa kerja di sekolah. Pokoknya tujuan gue cuma satu. Pengen Kerja.

Dan, berbagai panggilan test mulai berdatangan. Gue ikut aja, ke Ciawi kek, ke Karawang kek gue ikutin. Tapi ternyata kedua tempat itu ga nerima gue. Ya sudah, perusahaan masih banyak kok, gue kirim lamaran lagi ke perusahaan laen.

Nah, akhirnya ada perusahaan di Cikarang yang nerima gue. Apa adanya. Seiya sekata #apaaninih

Yaudah, gue ambil aja walopun gue belum wisuda. Seluruh perusahaan yang berhubungan sama STM gue udah pada tau, jadi mereka bakal ngasih izin kalo karyawan-karyawan mereka yang berasal dari STM gue pada wisuda entar. Ga ada masalah. Ga ada kegalauan ~

Gue langsung cabut dari Bandung buat ngerantau ke Cikarang sama tiga temen gue yang laen, satu kost-an berempat.

Singkat cerita gue mulai bekerja disana, disuruh ini itu, dimarahin atasan, dicaci. Tapi, hal yang paling gue seremin sih keselamatan kerja yang kurang bangeeettt. Gimana engga, kita kan kerja di tempat yang HIGH RISK semacam mesin pengering, mesin penggulung, mesin pengaduk, dan mesin-mesin yang laen kita ga dikasih safety yang memadai kayak sepatu, helm, earplug, dan wearpack standard. Gue dan karyawan-karyawan laen cuman dikasih kemeja dan kaos, itupun kemeja ga mungkin dipake buat kerja, soalnya medannya yang membuat kita senantiasa berkeringat. Alhasil kami cuma pake kaos kerja buat di lapangan, bukannya wearpack yang mirip baju pembalap atau baju pemadam kebakaran itu lho. Helm ga dikasih, earplug beli sendiri, sepatu safety juga. Pfffttt....

Kemudian biasa lah, di kerjaan pasti ada persaingan ga sehat antar atasan-atasannya. Hmmm... ini mending ga usah diceritain deh ya :)

Berkaca dari semua itu gue mulai berpikir kalo gue ga bisa terus-terusan di perusahaan ini. Gimana kalo gue celaka di kerjaan karena kurangnya safety. Kemudian alesan utama adalah gue ga bisa mentok di pendidikan STM yang di perusahaan cuman dihargai jabatan paling rendah, yaitu Operator (pemula). Tapi untungnya karena STM gue udah dikenal dimana-mana, alhamdulilah jabatan gue cepet naek, dan naek hingga jabatan terakhir pas gue resign yaitu Foreman (mandor).

Gue harus kuliah!!!

Gue harus meningkatkan kualitas ilmu dan skill gue, ga bisa mentok gitu aja di STM.

Tapi semuanya terbentur oleh jam kerja pabrik gue yang hari sabtu ga libur. Terus, lama-lama gue jadi kerja shift. Yah, akhirnya niat gue buat kuliah tertunda lagi.

Ternyata di awal tahun 2011 ada kejutan :)

Sebuah perusahaan membuka beasiswa S1 untuk seluruh pelajar di Indonesia. Nantinya bakal ada ikatan dinas gitu. Ya, itu merupakan info yang sangat menarik bagi gue pemirsah... kuliah gratis! Siapa yang ga mau?

Gue masukin lamaran ke perusahaan tersebut.

Nunggu dan nunggu akhirnya ada panggilan buat tes tertulis. Wahduh, gue udah dua tahun ga belajar, kebanyakan di pabrik sih. Dan lagi kalopun gue masih belajar emang gue ngerti ya? pfffttt...

Gue jawab seadanya soal-soal tes tetulis itu. Semua soal Fisika, Matematika, Bahasa Inggris, Elektro gue isi. Tapi gue asal-asalan aja ngisi yang Kimia, soalnya gue ga ngerti sama sekali sama pelajaran satu ini. Hmmm... pesimisme mulai melanda. whatever. Setelah itu ada tes psikotes dan dua bulan kemudian ada tes wawancara.

Saat itu gue lagi di pabrik lagi maintenance suatu alat, eh ada telpon dari nomor telkom. Siapa ya, jarang-jarang ada yang nelpon pake nomor telkom, lagian emang jarang yang nelpon gue selain keluarga gue hahahaha..

Yaudah gue angkat. Ternyata dari perusahaan yang ngadain beasiswa itu. Dan infonya adalah "GUE DITERIMA" !!!

Wah... gatau deh perasaan gue kayak gimana saat itu. Seneng dan bersyukur karena bakal kuliah secara gratis ga pake biaya ortu. Sedih dan haru karena bakal ninggalin pabrik yang udah ngasih pengalaman mengesankan selama setahun tiga bulan ini.

Beberapa hari kemudian gue mengajukan surat resign ke Supervisor gue, kemudian dia nerusin surat gue ke Kepala Bagian Elektrik & Instrument, hingga sampailah ke tangan personalia.

Well, Agustus gue mulai angkat kaki dari perusahaan itu. Kembali ke kampung halaman buat persiapan gue kuliah entar di Bogor.

Dan akhirnya udah hampir setahun ini gue kuliah :)

Hingga saat ini gue emang masih dapet uang makan dan uang bensin dan uang pacaran (lho pacarnya mana?) dari ortu, tapi kalo biaya kuliah kan dibayarin perusahaan. Sesuai prinsip gue diatas deh, gue pengen kuliah ga pake biaya ortu. Alhamdulilah akhirnya kesampean. Gue bersyukur banget.

Finally, ternyata kehidupan itu ga bisa diprediksi. UNPREDICTABLE.

Semuanya ngalir gitu aja, layaknya AIR yang mengalir dari tempat yang potensialnya tinggi ke tempat yang potensialnya rendah. Layaknya hati yang mengalir antara dua orang yang saling mencintai.

Kita hanya perlu mengontrolnya dengan bijak. Kita mau pilih jalan hidup kemana? Insya Allah Sang Maha Mengetahui pasti memilihkan jalan yang terbaik untuk kita :)

Yang gue rasain selama ini, harapan serta impian yang ada di kepala dan pikiran ini kayaknya selalu dikabulkan sama Allah deh. Mungkin gue adalah pemercaya mantra, "Man Shabara Zhafira - Siapa yang bersabar pasti akan beruntung." Gatau kenapa, mungkin keberuntungan hidup gue lumayan tinggi, tapi belom pernah sih dapet hadiah kuis Family 100 juga sih -__-

Percaya atau engga, OPTIMISME itu berpengaruh banget. Jadi, mungkin Allah ingin mengetahui seberapa besar niat kita buat ngelakuin sesuatu itu, kalo kita ga sungguh-sungguh atau PESIMIS, ya ngapain juga dikabulin? Wallahualam...

Sayangnya OPTIMISME gue saat ini mulai berkurang :(

Gue butuh penyemangat, butuh seseorang yang bisa ngertiin dan ngemotivasi gue gimanapun DOWN-nya semangat hidup gue.

Gue butuh seseorang buat sharing kemumetan, kerisauan, dan kegalauan hidup gue.

Gue butuh..... hmm

Jiah, GALAU kan gue jadinya -__-

Yaudah deh, daripada postingan ini ngikut GALAU juga, mending gue akhiri curhatnya. Makasih ya udah mau baca curhatan gue yang lumayan bikin pegel mata kalian ini, hehe.

2 comments :

  1. Well done ~(‾⌣‾~) (~‾⌣‾)~

    ReplyDelete
    Replies
    1. hatur nuhun *jaipongan* ~(‾⌣‾~) (~‾⌣‾)~

      Delete