18 June 2012

Umur Boleh Tua, Jiwa (Muka) Tetep Muda

2 comments :
Ada pengalaman unik yang mau gue ceritain di postingan ini. Setahun lalu gue pernah kerja di pabrik, sebagai teknisi. Tahu sendiri kan yang namanya kerjaan teknisi tuh pasti digandrungi oleh kaum cowok. Kemudian, di pabrik gue saat itu, rata-rata karyawannya udah pada senior (baca : tua). Gue yang paling muda waktu itu, tapi sayangnya gak ada cewek muda. Haha, hambar bener pemirsa. Ya, itulah perjudian hidup seorang teknisi, pilih deket cewek tapi gak punya duit, atau punya duit tapi dikelilingi cewek? #LhoSamaAjaYa

Nah, alhasil gue tiap hari bekerja dan berbaur sama bapak-bapak teknisi yang udah bekerja disana bertahun-tahun. Asik juga sih, gue bisa dapet nasihat, arahan, dan dengerin kisah pengalaman hidup mereka. Gue seakan ketemu sama para motivator deh kalo berbaur sama mereka. Gak heran kalo gue jadi ikut-ikutan tua juga muehheehehehe.

Ada salah satu teknisi senior yang deket (Bukan homo tapi ye -__-) sama gue. Karyawan-karyawan disana biasa memanggil beliau dengan nama Pak Ariel, soalnya mirip Ariel peterpan sih sekilas :p. Pak Ariel ini katanya udah nganggap gue kayak adeknya (apa anaknya ya), ngemong gitu deh. Gak kaya teknisi senior yang lain, Pak Ariel ini percaya banget sama gue buat nanganin troubleshooting di lapangan. Beliau percaya kalo semua orang, sekalipun masih muda pasti bisa nanganin trouble, asalkan mau mencoba. Jangan takut salah.

Singkatnya, Pak Ariel ini orangnya supel, kemudian gampang berbaur sama yang lebih muda. Kalo ngobrol sama beliau tuh enak, nyambung banget. Gue sempet heran juga sih waktu itu, kenapa orang ini beda sama yang lain. Teknisi-teknisi senior lain biasanya ngobrol ke gue layaknya atasan ke bawahan aja, nyuruh ini itu dengan lugas. Tapi Pak Ariel engga begitu. Misalnya nih, "Cep, kita ke Burner 3 yuk, ada yang perlu dibenerin nih kayaknya, tadi ada komplain dari operator. Kita tanganin sama-sama, mungkin controller-nya salah settingan."

Kalo teknisi senior yang lain ngomongnya begini, "Cep, ada telepon nih dari operator, katanya control valve di tank 9-11 gak bisa open tuh. Kamu kesana dulu gih, nanti saya nyusul kalo kamu gak bisa nanganin."

Beda bukan? :)

Suatu malam (eh, dini hari deh) saat shift tiga, tiba-tiba Pak Ariel nyeritain tentang kepribadiannya sendiri. Yeah, inilah yang ditunggu-tunggu, gue pengen tahu sosok Pak Ariel lebih dalem. Dia bilang, "Cep, saya orangnya gak pernah ngebeda-bedain umur. Kalo emang yang tua salah, ya saya marahi dia. Kalo emang yang muda bener, ya saya hargai dia. Hidup mah gak bisa ditebak. Yang muda bisa aja kan lebih maju dari kita nantinya. Anak muda kan calon penerus kami-kami yang tua ini."

Hmm... ternyata begitu. Pantes aja beliau respek banget sama gue.

"Kamu bisa tebak umur saya berapa?" katanya sambil nyengir.

Gue diem, mikir sambil ngeliat muka beliau. "Hmm.. kayaknya sekitar 30an tahun lah, atau paling tua juga 33 tahun," pikir gue.

"Tiga puluh tahun. Eh, atau tiga puluh tiga tahun kan pak?"

Pak Ariel malah ketawa ngedenger jawaban gue tadi.

Gue bingung, masa iya sih umur beliau lebih dari 33 tahun. Mukanya masih kelihatan muda begitu.

"Cep, saya udah punya anak tiga, yang sulung udah SMP. Masa iya umur saya 33 tahun," katanya sambil nyengir.

"Wah, anda masih kelihatan muda sih pak. Memangnya berapa umur Pak Ariel, penasaran nih?"

"Empat puluh satu tahun Cep, saya kelahiran 1970," katanya sambil tersenyum.

Gue agak kaget dengernya. Gue gak langsung percaya gitu aja, gue paksa beliau nunjukkin KTP-nya. Dan Pak Ariel bersedia nunjukkin KTP-nya.

Wah, ternyata memang betul, beliau kelahiran 1970. Beuh, awet muda bener nih orang. Gue pengen banget deh kayak dia, awet muda. Hasrat gue buat nanyain rahasianya biar awet muda udah gak terbendung.

"Kok bisa pak, anda masih kelihatan muda beberapa tahun lho. Apakah rahasia anda," gue nanya kayak iklan-iklan kosmetik di TV.

"Halah, gak ada rahasia-rahasiaan Cep. Saya mah apa adanya aja."

"Iya, apa adanya itu gimana?" gue maksa nanya terus.

"Gini Cep. Saya orangnya gak pernah mikirin sebuah masalah. Masalah mah bukan buat dipikirin, tapi buat diselesein kan. Jadi hidup saya bisa dibilang dibawa happy aja," katanya sambil tersenyum.

Gue manggut-manggut. Oh, mungkin itu yang bikin beliau tampak muda. Gak pernah mikirin masalah terlalu dalam, jadinya gak bikin kepala cepet botak. Lalu gue nanya lagi, "Terus apalagi pak, share yang lain dong?"

"Kemudian, saya sengaja manjangin rambut, gak terlalu pendek kayak misalnya potongan ABRI. Nyesuain lah sama gaya rambut anak muda sekarang (kebetulan saat itu sedang musim poni lempar). Dan satu lagi yang penting. SENYUM dan TERTAWA. Percaya gak percaya, senyum dan tertawa bikin kita awet muda lho Cep. Menurut penelitian medis pun sudah terbukti katanya. Banyak-banyaklah tersenyum dan tertawa," katanya sambil tertawa.

Ohhh.... Selama ini gue jarang sekali buat tersenyum dan tertawa. Entahlah, seakan gak ada yang bisa bikin gue tersenyum dalam hidup ini. Tapi akhirnya gue sadar. Gue harus selalu siap menghadapi apapun. Enjoy aja, karena masalah bukan untuk dipikirkan. Masalah itu untuk diselesaikan.

"Tapi susah banget pak buat tersenyum. Gak ada yang bikin happy bagi saya. Apalagi disini, disini kan seringnya trouble lagi dan lagi. Mana ada yang bikin kita senyum," gue setengah curhat ke beliau.

"Wah, apa susahnya sih Cep buat tersenyum. Tinggal menarik bibir kanan dan kiri kamu ke pinggir atas beberapa centimeter."

Gue tersenyum. Iya ya, mudah aja sih buat tersenyum. Gak sesusah mecahin soal kalkulus :p

"Kemudian, pikiran saya juga terbuka terhadap anak muda. Pikiran dan jiwa anak muda itu kan bebas, revolusioner. Saya suka banget. Karena dalam hidup ini gak ada sesuatu yang dibatasi kok. Tinggal bagaimana kitanya aja menjalaninya. Mau mengekang pikiran ini, atau membiarkannya bebas lepas," lagi-lagi Pak Ariel seolah ngeluarin quote pribadinya.

Gue tambah manggut-manggut. "Oke deh pak. Saya juga pengen seperti Pak Ariel. Umur semakin sini semakin tua itu pasti. Tapi jiwa serta muka tetep muda. Bukan begitu pak? Hahahaha."

Pak Ariel turut tertawa sambil menepuk pundak gue. Dia bilang gini, "Saya percaya kamu bakal jadi calon penerus bangsa ini. Walaupun sekarang masih muda, kamu bisa berbaur sama orang-orang yang lebih tua seperti kami disini. Gak semua anak muda lho bisa berbaur sama yang tua. Semoga kamu dapet kesempatan buat nerusin sekolah deh, sayang banget kalo gak diterusin. Biar skill serta attitude kamu berkembang terus."

Gue diem aja. Hanya bisa tersenyum dan mengangguk samar.

"Yuk ah, tidur dulu Cep. Mumpung mesin lancar nih. Saya ke Control Room ya Cep. Kita kontak lewat HT (Handy Talkie) aja," katanya sambil keluar dari ruangan personil Instrument.

"Oke pak. Makasih sharingnya nih, bikin pikiran saya terbuka lebar. Hehe, sering-sering ya curhatnya," kata gue sambil nyengir.

Beliau hanya tertawa lebar. Kemudian berjalan sendirian menuju Control Room.

Note : Kisah diatas merupakan kisah nyata dari pengalaman saya sendiri. Tidak ada rekayasa selain sandal CROCS KW ~

2 comments :

  1. cie yang diajakin tidur... :p
    eh, syukur sih gue hampir tiap hari tertawa :D

    ReplyDelete
  2. @efnu : haha, sayang, diajaknya sama cowok sih, bapak-bapak lagi :dies:
    harusnya sih gitu, gue juga lagi seneng bikin punchline nih di sela-sela obrolan sama temen 8-)

    ReplyDelete