13 November 2012

Keterlaluan

19 comments :
Hmm, pengen curhat lagi ah.

Ada peristiwa yang membuat saya tertegun sekaligus terharu tadi pagi.

Sudah hampir dua bulan saya gak pulang ke rumah orangtua. Padahal, jarak dari Bogor ke Bandung mah deket, sekitar 4 jam-an juga nyampe. Entahlah, serasa ada aja penghalang yang mengurungkan niat saya untuk menjenguk mereka.

Tadi pagi, mamah nelpon saya. Nanya kabar, nanya kuliah, kesehatan, finansial, bahkan nanya gebetan haha.  Selanjutnya, tentu saja saya yang balik nanya kabar beliau.

Anak macam apa saya ini yang gak nyempetin nelpon mamah barang sebentar di tengah kesibukan dunia saya yg semu ini. Malah saya yang ditelpon mamah. Maaf mah...

Percayalah, mamah alias mamih alias emak alias mboke atau apalah istilahnya, gak pernah bosen merhatiin kita. Sekalipun udah beranjak dewasa (saya udah 21, otomatis masuk ke kategori beranjak dewasa), namun mamah masih nganggep saya seperti anak kecil usia 5 tahun. Bukan hanya saya lho, keempat kakak saya juga. Kita tahu, yang namanya kakak gak pernah mau merasa diperhatiin sama orangtuanya, selalu membantah. Secara, mereka gengsi sama saya yang notabene anak bungsu, selalu ada kecemburuan sosial. Haha, padahal mah di mata orangtua, semua anak sama aja. Sama-sama merepotkan di waktu kecil :)

Mamah memang cerewet kala kita masih kecil dulu, mungkin sampai sekarang. Sekarang kita yang harus cerewet terhadap beliau. Cerewet supaya mamah dan ayah selalu menjaga kesehatan, jangan terlalu sering mikirin kami anak-anaknya.

Sebenarnya mamah hanya ingin didengarkan, gak lebih. Jika mereka curhat kepada kita, dengarkanlah dengan setia. Udah lupa kalo kita pernah nyusahin mereka sedemikian manjanya? Gak usah membantah, saya yakin semua anak di dunia ini gak ada yang gak pernah ngerepotin orangtua terutama mamah di masa kecil. Yang bilang gak pernah nyusahin orangtua, mungkin mereka bukan manusia. Hewan aja masih punya rasa balas budi sama orangtua mereka lho, keterlaluan banget kalo manusia lupa gitu aja sama kasih sayang orangtua yang tak terperi itu.

Well, ke depannya harus nyempetin buat nelpon beliau, setidaknya seminggu dua kali. Masa iya ngealokasiin pulsa buat daftar paket BB nanggung bisa tapi buat nelpon orangtua yang jelas-jelas sayang banget sama kita engga sih.

Keterlaluan.

19 comments :

  1. kamu beruntung lho Cepy msh didampingi mamah tercinta, jd memang benar hrs selalu diusahakan utk kontak beliau :)

    ReplyDelete
  2. emang Cep. kita yang masih punya orang tua beruntung banget. kalo gw sih sebisa mungkin tiap pagi nelepon bapak/ibu. nanya kabar aja dan itu tadi denger cerita mereka.

    ReplyDelete
  3. iya mbak, alhamdulillah :)
    harus rajin kontak selagi masih ada di samping :')

    ReplyDelete
  4. @mas dani : nah, setuju banget mas. hmm, ke depannya sih paling engga seminggu dua kali. sebelumnya gak pernah, parah :-E

    ReplyDelete
  5. Saat saya terikat kerja pulang dari Bogor ke Ciamis biasanya setahun dua sampai 3 kali.

    Saat dah berwirausaha sekrang bisa makin sering. Padahal bisa menghabiskan waktu 9 jam dengan ngetem dll.

    Ayo dik, cuma 4 jam ini. :)

    ReplyDelete
  6. ibu-ibu memang cerewet bin bawel tapi ngangenin :blush:

    ReplyDelete
  7. @kang abhoey : wah, hebat!! masih nyempetin di tengah kesibukan yg super padet pastinya :-0

    jadi malu saya :blush:
    *kamis langsung pulkam*

    ReplyDelete
  8. @veny : tul!!! ngangenin, kaya kamu #eh :D

    ReplyDelete
  9. sama, meskipun 5 jan saia juga jarang pulkam

    ReplyDelete
  10. widiiih tumben bijak wkwkwkwkwk makanya sering-sering telpon mamah jangan telpon pacar XD

    ReplyDelete
  11. @pencerah : TOS!! mari kira introspeksi gan :)

    ReplyDelete
  12. @amel : whaat?? jadi selama ini aku sesat yee :D
    iya iya. lagian pacar darimana :-3

    ReplyDelete
  13. Semoga sekarang Mas Cepy bisa lebih sering tlp mama dan papanya ya... :)

    dan berbahagialah kita yang masih punya orang tua apa lagi dengan segala perhatiannya, patut disyukuri |-)

    ReplyDelete
  14. iya mas awan, mudah-mudahan. makasih doanya :)

    ReplyDelete
  15. Makanya telpon gunakan, bila perlu punya abah ge teu nanaon. Tong pake muka blog doang, :3

    ReplyDelete
  16. heeh bah, ke nya minjeum hape abah jang nelpon :D

    ReplyDelete
  17. banyak yg lagi kangen sama mamanya ya.. waktu ku berkunjung ke blognya Awan, dia juga posting masalah yg sama. Emang betul si Cep, berapapun umur kita, orangtua tetaplah orang tua kita. Ku yg sdh tua gini tiap hari minggu juga nelpon mama. Klo dlm 2 minggu ku nggak nelpon, pasti mama yg nelpon aku. Klo sdh gede gini biasanya baru kita menyadari betapa berartinya peran ortu dlm hidup kita, klo masih anak-anak biasanya blom paham, yg ada ngebantah mulu. Jadi selagi kedua ortu kita masih ada, tugas kita sbg anak utk slalu menyayangi dan memperhatikan mereka ...

    ReplyDelete
  18. @mbak lianny : hmm, bener banget.. banget banget!! baru kerasa sekarang.. dulu mah boro-boro, dulu pengennya cepet-cepet gede dan tinggal misah dari ortu.. eh, sekarang baru tau kalo kasih sayang mereka itu gak bisa disandingkan dengan apa pun ya mbak :-w

    ReplyDelete