05 December 2012

Makhluk Bernama Cinta

12 comments :
Brrr.. Bogor dingin banget sehabis diguyur hujan deras sejak tadi siang sob. By the way suasana semacam ini emang paling cocok kalo kita nyeduh kopi liong, baca linimasa yang selalu uptodate dengan kegalauan para twips. Selain itu, kayaknya cocok banget kalo malam ini kita ngomongin hal yang seringkali bikin kaum jomblo menatap nanar mukanya di depan cermin pada (maaf) malam minggu, cinta. ciyeehh..

Apa sih makhluk yang bernama cinta itu sampai-sampai bupati Garut tega menceraikan istri mudanya dalam waktu 4 hari saja? Please, bikin iri jombloers aja, ya kan mblo? hihihi. Seberapa berpengaruhkah peran cinta sampai-sampai ada orang yang berubah sikapnya ketika ketemu gebetannya, yang biasa sangar jadi kelepek kelepek rona mukanya mirip sambal goreng, yang biasanya pendiem jadi berani ngungkapin perasaannya ke si doi, yaa sekali pun cuman ngungkapin lewat tulisan blog aja sih #jleb.

Cinta bukanlah sesuatu yang bisa didefinisikan secara gamblang dan saklek. Jangan sekali kali searching definisi cinta di wikipedia ya sob. Makhluk satu ini saya yakin punya definisi beragam di benak masing-masing. Ada yang mengatakan kalo cinta itu perlu diperjuangkan layaknya kemerdekaan  Indonesia dari kumpeni. Ada yang mengatakan cinta adalah ditemukannya tulang rusuk yang hilang karena selama ini digadein buat beli netbook. Bahkan ada (banyak banget) orang yang bilang kalo cinta itu gak usah dicari, entar juga nyamperin sendiri. Hmm, ciyus? Pasrah apa udah putus asa sama kenyataan tak terperi yang tak kunjung memihak nasibmu mblo? pukpuk.

Saya gak tahu apa itu cinta, lagian saya gak punya cukup kompetensi (apa pula?) buat ngupas hal satu ini. Bicara jam terbang, oalaah.. saya cuman pilot pesawat capung. Namun sekarang saya cuman pengen ngungkapin penelaahan (bahasanya berat) sama sobat sekalian yang bersumber dari temen, sodara, sepupu, kakek nenek yang lagi pacaran.

Well, komitmen. Pasti kalian semua setuju kalo cinta itu butuh banget hal satu ini. Tanpa komitmen sepertinya cinta hanya akan jadi teh manis tanpa rasa sepet yang sebenarnya bikin nikmat. Tanpa komitmen cinta gak lebih dari kerupuk yang disimpen di toples yang kebuka, bentar juga melempem. Komitmen hadir sebagai penyeimbang si cinta itu. 

Tapi yang saya saksikan akhir-akhir ini, banyak sekali pasangan muda mudi yang gak berkomitmen. Ataukah sejak dulu? Artinya mereka ya happy happy aja, makan berduaan, jalan berduaan, ngupil berduaan. Cinta tanpa komitmen ini sebenernya worth buat dijadiin ajang percobaan, terutama buat kalian mblo.. Sekiranya salah satu pihak di tengah hubungan ada yang ngerasa gak cocok, yo wes udahan, beres.. Gak perlu musuh-musuhan, gak perlu unfollow or block akun twitter si mantan itu. Gak perlu move on move on-an kayak saya beberapa bulan yang lalu. Ketahuilah sobat, move on itu butuh keyakinan serta motivasi yang kuat melebihi perjuangan penggiat MLM yang sedang mencari anggota baru.

Kemudian, perhatian. Bohong banget kalo kalian gak pernah sms beginian sama si doi, "lagi ngapain? udah makan? udah ngerjain peer? udah mandi? udah pake baju? udah... putusin aja." Bukan cinta namanya kalo kita gak merhatiin doi, setiap saat setiap waktu setiap senin sampai jumat sabtu setengah hari minggu libur. Ya, tapi gak merhatiin doi kalo lagi ngupil juga kali sob.. wajar wajar aja.

Terakhir, kenyamanan. Nah, yang satu ini yang mesti diperhatiin, penting banget. Bolehlah kalo kita ditembak Jennifer Anniston supaya jadi pacarnya. Tapi kalo kitanya gak nyaman? Buat apa diterima coba.. Kasian kan nanti kalo Jennifer Anniston bener-bener cinta sama kita tapi pada akhirnya doi dikacangin karena kitanya gak nyaman. 

Kesimpulannya, perlukah mengejar cinta? Jadi definisi cinta itu apa dong ceeepppyyy??? Hmm, sampai kapan pun saya gak bisa jawab. Dengan berat hati (dan berat badan) saya harus mengatakan, "semua kembali kepada prinsip masing-masing." Tapi konsekuensi tanggung sendiri tentunya ya sob, kan udah dewasa, udah tahu sebab akibat, aksi reaksi, hukum Newton 0 1 2 3. Ya, seperti kita tengok di atas, ada yang lebih suka pacaran buat happy happy aja, ada yang suka pacaran sama brondong, ada yang suka berkomitmen, ada yang suka pacaran ala orang dewasa, bahkan ada juga yang suka gak pacaran alias jomblo. Eh, tapi ada yang suka aku kan? #eaaaa

12 comments :

  1. Dengan berat hati (dan berat badan) saya harus mengatakan, "semua kembali kepada prinsip masing-masing."
    highly quote :D

    ReplyDelete
  2. Kalo menurut saya sih cinta itu kayak kopi, banyak rasa, ada pahit, manis, hambar, ya gak? Huehehehe

    ReplyDelete
  3. @arzel: hahahha. pertanyaan terakhir jawab juga dong. ada yang suka sama aku kan? :blush:

    ReplyDelete
  4. tulisannya keren Cepy .... andai byk blogger cewek yg msh jomblo baca postingan ini :)

    ReplyDelete
  5. makasih mbak ely, jadi malu :blush:
    iya, semoga banyak blogger cewe yang terjerumus ke postingan kali ini hihihi :D

    ReplyDelete
  6. Mendingan jomblo daripada punya pacar yang menguras hati plus menguras dompet... Upppsss kelepasan #curcol :woot:

    tapi tulisannya benar Mas Cepy, cinta itu tak akan cukup kata untuk menguraikannya... semua orang punya defini sendiri-sendiri... ::kikik:

    ReplyDelete
  7. manis asam asin Nano Rasanya... ungkapan buat post ini ,... :surprise:

    ReplyDelete
  8. @mas awan: hahaha, setuju juga ga ya :D
    sippp :kikik:

    ReplyDelete
  9. @sandi: hihihi, saya mah permen jahe aja deh :D

    ReplyDelete
  10. kalo menurut saya, definisi cinta itu pokonya perasaan yang agung dan tulus. kalo cuma buat have fun maka itu bukan cinta...hahaha sotoy yak :D

    ReplyDelete
  11. @hana: hey hana, lama tak sua :blush:
    ciyehhh.. bener, bener banget. cinta bukan buat dipermainkan :bignose:

    ReplyDelete