29 May 2013

Jadi Kelinci Percobaan Itu Enak

22 comments :
Tadi pagi, sebangun tidur, langsung becermin. Melihat muka, rasanya pengin nyuruh Mbok setrika buat nyetrika muka saya. Sumpah, kusut banget. Kantung mata hitam, mata sayu, penampakan jerawat, brewok mulai tumbuh liar di sekitar pelipis. Apa baru nyadar aja, ya?

Beberapa hari lagi, semester empat usai. Barangkali, teman-teman sekalian heran, kenapa saya yang notabene mahasiswa masih menjalani kuliah seperti halnya proses belajar di SMA? Setiap hari kerjaannya, belajar dan belajar, tugas dan tugas. Tidak ada kegiatan semacam seminar-seminar, mampir ke perpustakaan kampus, atau riset ilmiah seperti teman saya di Bandung yang bikin saya ngiler. Padahal mindset saya dulu, kerjaannya mahasiswa itu turun ke jalan buat menuntut kebijakan pemerintah yang cemen, dan menjunjung reformasi lagi kayak 15 tahun silam. Revolusi bahkan.

Beberapa organisasi kampus sudah dibentuk, namun belum berfungsi sama sekali. Alasannya? Belum punya bangunan kampus sendiri, sehingga tidak leluasa untuk melakukan kegiatan. Ke dua, jumlah mahasiswanya masih sedikit. Alasan utama, pihak kampus belum menandatangani kesepakatan dengan kami. Miris.

Memang, kampus saya, yang kebetulan almamaternya masih embrio, sedang dan masih mencari-cari formula yang tepat untuk menggodok mahasiswanya. Saya rasakan begitu, saya merasakan perbedaan metode kuliah setiap semester demi semester. Semester satu: mata kuliah dari berbagai disiplin ilmu keteknikan disodorkan dan disuapkan dengan frontal, sampai-sampai saya mual-mual dalam mencernanya. Tapi, hingga semester empat saat ini, lumayan ada perbaikan di sana-sini, terutama pada aspek kurikulum, sehingga saya tidak perlu mengkonsumsi antimo setiap semesternya.

Sekarang ini, saya tak lebih dari kelinci percobaan pihak kampus. Tak apalah, segala hal memang ada risikonya, kan? Yang penting biaya akademik full gratis sampai wisuda kelak. Enak? Ah, enakan juga Pia Apple Pie.
Sabtu malam kemarin, ada yang nonton Advertorial di Metro TV tentang STMSI? Pada acara itu dipaparkan bahwa Semen Indonesia (reinkarnasi Semen Gresik) membuka perguruan tinggi baru di Jakarta sana. Disiplin ilmunya Manajemen, sudah terakreditasi dan punya akta pendirian.

Heran, mengapa Semen Indonesia begitu mudah dalam memperoleh akreditasi kampusnya, sedangkan nasib kami yang di sini masih kalang kabut. Ups, bukan urusan saya juga, sih, itu urusan pejabat Dikti.

STMSI bakal jadi saingan kampus saya?

Bukan sepertinya, melainkan saling melengkapi. ST Manajemen tentunya amat berbeda dengan ST Teknologi seperti kampus saya. Misalnya apa? Ya betul. Mahasiswa ST Manajemen banyak yang cantik-cantik.

22 comments :

  1. wah .. kl soal acara TV di sana aku ngak ngeh Cepy :)

    endingnya kok jd gadis cantik cantik ya ? :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya iya lah, tv lokal sini gak nyampe sana ya, mbak? :)
      huahaahha, itu fakta lho :D

      Delete
    2. nggak nyampai, palingan aku nonton di you tube nih :)

      fakta yg menyenangkan ya :)

      Delete
    3. youtube bisa jadi obat kangen tanah air juga ya mbak el :)

      Delete
  2. HAHAHA... aku dulu kuliah malah cuma ikut2an temen, walhasil aku DO soalnya emang gak begitu suka sama dunia akademik. hihi..

    aku langganan baca ya mas, tulisannya enak dibaca..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, kakak ndop mampir ke sini :O *gelar karpet merah*
      hehe, tapi sekarang jadi seniman kan mas? keren-keren lho karyanya!
      alhamdulillah kalau tulisanku mengenakkan. dengan senang hati :)

      Delete
  3. aku juga sekarang sedang ada di lembaga pendidikan yg sedang membangun dan ternyata proses akreditasi itu sulit bgt ya cepy,
    tapi ketika denger ada yg namanya beasiswa sampe anda wisuda! tertarik pengen coba ga sih?
    padahal mungkin ya kita udah tau kl kita bakal kecemplung sama istilah kasarnya sesuatu yg "morat-marit" tapi kita sangat menikmati beasiswa tsb dan akhirnya mjd gelar dibelakang nama kita..

    menurut aku, kau bukan kelinci percobaan, tapi kau sendiri yg membuat dirimu menjadi "kelinci" tsb

    hahahahahaha semoga paham maksdnya yah :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, betul sekali, diriku yang nyemplungin diri. emang sih, sedari awal (pas interview) aku juga udah disuguhi oleh serentetan pertanyaan yang membuatku pesimis. tapi ya, waktu itu aku iya-iya aja, nerima segala risiko deh, jawabku :)))
      minta doanya ya sist, semoga ke depannya lancar!

      Delete
    2. iya semoga semua urusan berjalan lancar dan dimudahkan, aamiin >_<

      Delete
  4. wih kang cepy rame euh disini

    setuju juga deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, mani kalinglap kang pay yeuh, lami teu patepang.
      kumaha, damang? salam ka si haha :D

      Delete
  5. wuihh good job kang cepy, tulisannya bagus banget.
    keren ! :3

    semoga kedepan makin banyak mahasiswi cantiknya yaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. lho za, bukannya udah komen pake anonim di atas ? :p
      hihihi, makasih. aamiin deh, semoga seperti itu :D

      Delete
  6. gimana kalau Sekolah Tinggi Teknologi dan Manajemen alias STTM hehehe.. boleh tuh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha, boleh tuh! bagus juga kolaborasi ya kang :D

      Delete