10 September 2013

Memperbaiki Nasib, Mengubah Takdir

12 comments :
Mulanya saya enggan menuliskan hal ini di blog. Takut diejek, takut dipesimisi, takut dianggap pengikut tren. Dan takut-takut yang lain. Tapi sepertinya saya mesti tanggung jawab dengan apa yang saya lakukan seminggu belakangan. Dan dengan menuliskannyalah, saya bisa berkomitmen menjalani. Sampai berhasil, semoga.

Ceman-ceman sudah tahu OCD, bukan? Metode diet revolusioner yang diperkenalkan oleh mentalis sekaligus pembawa acara Hitam Putih itu. Saking revolusionernya, banyak pro dan kontra yang menyeruak, terutama di ranah maya. Seorang trainer fitnes mengatakan, "What a crazy diet! Hanya orang malas yang mengikuti OCD, guys!" cuitnya kepada followersnya. Cuitan tersebut mendatangkan mention-mention dari pengikut OCD. Kebanyakan dari mereka menyanggah, "Ya, saya memang malas. Hanya orang rajin serajin-rajinnya yang mau makan dada ayam rebus tanpa bumbu, nasi merah, dan suplemen amino bahkan steroid setiap hari."

Jujur, mulai Oktober 2011 saya sempat memulai fitnes di gym yang letaknya lumayan dekat dari rumah. Hari pertama, saya mencoba tidak meminta anjuran dari trainer dulu. Saya cuma berlari di atas treadmill, selama satu jam. Kalau tidak salah, kalori habis sebanyak 500.

Hari ke dua. Saya diminta untuk angkat beban berbagai alat yang berserakan di situ. Entahlah, nama alat-alatnya itu apa saya kurang tahu. Dan tidak mau tahu. Yang saya mau tahu, saya ingin tahu seberapa lama berat badan saya menyusut hingga mencapai ideal.

Begitu seterusnya, dengan diselingi oleh treadmill, setiap dua hari sekali saya melakukan aktivitas (yang saya pikir sia-sia) sampai saya bosan tiga bulan kemudian. Kebetulan sejak awal mengikuti fitnes, saya belum pernah menimbang berat badan. Tepat tiga bulan, saya beranikan diri memijakkan kedua kaki di atas timbangan badan yang menurut saya amat menyeramkan itu. Dan, ternyata berat badan saya tidak turun sama sekali. Sama sekali tidak menyusut.

Saya bingung, mau menyalahkan sang trainer yang kurang pengetahuan, yang cuma berpatokan terhadap mitos-mitos penurunan berat badan atau fatloss, atau menyalahkan diri sendiri yang salah melakukan metode "diet sehat" itu. Saya masih menjalani fitnes di situ sampai bulan April 2012. Dan ternyata berat badan saya tidak kunjung turun. Malah cenderung naik! Padahal badan seberat saya tidak boleh naik lagi, entah itu otot atau apalah namanya.

Di balik itu, tugas-tugas kuliah menderas tanpa henti. Ujian tengah semester, akhir semester mendera. Waktu 24 jam seolah takkan cukup bila saya membaginya dengan latihan di gym selama tiga jam. Belum istirahatnya. Belum sisa-sisa keletihannya, yang membuat saya tidak konsen saat kuliah. Belum mengatur pola makan yang harus enam kali sehari itu, katanya. Buset. Saya paling malas membawa makanan dari rumah ke luar. Padahal waktu itu saya jarang di rumah. Masak iya saya mesti beli makanan di luar, yang lagi-lagi menurut pakar nutrisi, makanan di luar itu jauh dari sehat.

Serba salah. Percaya diri seakan menjauh seiring dengan berat badan yang kian membengkak. Ejekan, yang mungkin niat si pengejek itu sekadar gurauan, semenjak saya kanak-kanak, ternyata masih saja mengitari kehidupan sehari-hari. Saya pikir, orang yang pernah gemuk adalah orang yang benar-benar tabah. Namun namanya juga manusia, setabah apa pun, pasti ada saat-saat di mana saya dan orang-orang gemuk lain merenungi nasib. Ingin rasanya mengubah takdir gemuk, yang menurut orangtua saya, "Udah, gapapa gemuk, yang penting sehat." Ingin rasanya membeli celana jeans ukuran 29 atau 30, atau kaos oblong dengan ukuran M seperti teman-teman saya. Dan ingin rasanya menyumpal mulut-mulut para pengejek mulai dari bocah ingusan sampai bapak-bapak tua yang seolah setiap hari terpaksa saya tenggak kendati pahit. Ya, pahit rasanya. Kenyataan memang selalu pahit.

Sampai setahun lebih kemudian, saya mengetahui ada metode diet dari Deddy Corbuzier itu. Sudah seminggu ini saya menjalani, dengan jendela makan 8 jam. Saya timbang badan. Oh, saya senang sekali. Tujuh hari saja, dengan jendela makan 8 jam dengan diselingi oleh olahraga teratur, bisa menyusutkan berat sebanyak 4 kilogram. Mudah-mudahan yang lenyap itu benar-benar lemak. Doakan saya, ceman-ceman :)

12 comments :

  1. wah siap dong yah pake kebaya tanpa stagen :D
    lagi hits bgt emg tuh OCD :o
    sukses cep! semoga sehat

    ReplyDelete
    Replies
    1. hah, stagen itu apa? :o
      iya nih veny mudah-mudahan sih nantinya lebih sehat dari sebelumnya :)

      Delete
  2. diet menutuku itu jodoh jodohan ya Cepy, mungkin diet yg pas dan sukse sbuatmu belum tentu cocok buat yg lain.

    wow .. seminggu turun 4 kl ? banyak juga ya ? jendela makan 8 jam itu selama 8 jam kamu nggak makan dann minum ya ? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap, sepakat mbak. orang-orang sekitar saya pun nurunin berat badannya tuh beda-beda metode. katanya, intinya ya dengan menjalani diet itu kitanya happy atau enggak hehehe.
      hmm, jendela makan 8 jam itu, artinya kita cuman makan dalam rentang waktu 8 jam sehari mbak :)

      Delete
    2. wah .. ketahuan aku blom ngeh dgn OCD ya Cepy :)

      selama 8 jam itu kamu makan brp kali Cepy ? apa porsi makannya normal spt biasanya ? atau ada pantangan ? terus olah raganya apa ? apakah setiap hari melakukannya ?

      maaf byk tanya nih :D

      Delete
    3. bebas beberapa kali juga mbak, asal tidak berlebihan (jangan rakus). secukupnya aja. minggu ke dua berkurang lagi jadi 6 jam. minggu ke tiga berkurang lagi jadi 4 jam. nah, kalo udah minggu ke empat, bebas, bisa selang seling antara 8, 6, sama 4 jam. alhamdulillah sih, selama seminggu lebih ini biasa aja. nggak ada keluhan maag kambuh lagi. cuma agak lemes aja, tapi emang hari-hari biasa juga aku suka lemes sih (bawaan dari dulunya pemalas hahaha)

      haha, kalo mau info yang lebih lengkap, donlot langsung aja e-booknya mbak di webnya di readyforfit.com :D

      Delete
    4. begitu ya, aku Cuma heran kok bisa seminggu 4 Kilo turunnya, itu khan byk sekali ya, semoga yg turun emang lemak ya Cepy, dan semoga sukses deh diatnya , semoga cocok buat tubuh kamu ya :)

      Delete
    5. iya, tapi minggu sekarang nggak drastis lagi mbak, cuma 1-2 kg nih :)
      mungkin mula-mula memang drastis :D

      Delete
  3. Huwow... Kalo aku liat di foto profil blogmu, kok gak gemuk yaaah?

    Kalo aku sih gampang nurunin berat badan. Tinggal main game aja seharian. Ntar lupa makan deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepakat sama Ndop, kamu nggak gemuk deh Cepy dilihat dr Foto profilmu :)

      Delete
    2. @mas ndop & @mbak el: wakakakak, itu mah pemotretnya aja yang bagus ngatur anglenya, jadi gak keliatan buletnya, cuman wajahnya doang XD

      dan lagi, itu foto beberapa bulan yang lalu mbak, mas. semenjak pulang lebaran, aku bawa oleh-oleh lemak dari kampung. wah, tau sendiri lah, penganan lebaran sama oleh-olehnya pun bagiku bikin perut nggak puas-puas nampunginnya hehehe.

      Delete
    3. @mas ndop: duh, enak banget kalo gak punya maag. kalo aku lupa makan (atau pura-pura lupa), lambungku gak bisa kompromi. pasti langsung cekot-cekot :|

      Delete