22 September 2014

Syukur

14 comments :
Menurut saya, social media itu racun. Scroll layar dikit, terhamparlah foto temen yang lagi travelling entah di pulau/pantai/gunung/kota apa.

Setelah puas ngeces ngeliat pasir putih ataupun negeri di atas awan, scroll layar lagi, ada foto makanan enak, dan seperti kita ketahui, makanan enak itu mahal. Dengan dilengkapi apdetan check in di sebuah kafe/resto/angkringan/atau apalah namanya yang sedang hip.

Sampai tak hingga scroll, kurang lebih seperti itulah, serupa. Selain unggahan foto bareng pacar di pantai dengan bibir dimonyong-monyongin, cowok mencium pipi (bahkan bibir) cewek yang sedang berpakaian minim dan menggelinjang bahagia, kelihatannya.

Saya hampir gak pernah merasa bahagia kalo lagi megang hape, gegara alesan-alesan itu. Dan gawatnya, saya maenin hape setidaknya enam jam setiap hari. Belum termasuk curi-curi maenin hape pas kuliah.

Jadi inget jaman dulu. Bisa maen gambaran dragon ball aja seneng banget. Apa lagi kalo menang banyak, kalah aja rasanya seneng banget bisa maen sama temen.

Saya pun masih inget banget, menceploskan bola plastik ke gawang lawan yang dibatasi sepasang sandal jepit. Itu adalah gol pertama seumur-umur, soalnya saya paling gak bisa maen bola. Minder, suka dikatain “masa Del Piero gembrot” karena saya sempet dibeliin baju Juventus dengan nama punggung Del Piero sama bapak.

Tapi saat terjadinya gol perdana tersebut, kebetulan saya maen sama temen-temen yang asyik. Bukan tukang bully seperti temen satu sekolahan SD. Rasanya bahagia banget nemu temen baru yang tulus bagi bocah introvert nan gendut seperti saya.

Pengin hiburan agak canggih, cuma ada televisi. Ketawa-ketiwi nonton Spontan uhuy. Merhatiin style rambut Ira Kusno di Liputan 6. Atau berkhayal bisa jadi Jun yang punya Om Jin, atau punya pacar Jinny oh Jinny.

Meski fasilitas minim, rasanya dulu itu tenang banget. Tenteram, meskipun teknologi jauuuhh dari sekarang.

Entah faktor usiakah? Atau memang jaman selalu berubah, dan kita terpaksa mengikuti arus hidup aja? Mungkin, seperti value of money, masa lalu selalu bernilai lebih ketimbang masa sekarang.

Ah, sepertinya mesti keluar rumah. Tanpa bawa hape. Jalan kaki, cukup bawa mata dan hati.[]

14 comments :

  1. Paham banget apa yang ditulis di sini Cep. Tanpa gajet sekarang bisa galau ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. galau itu seperti duren dan sate kambing, konsumsi secukupnya, sebelum hipertensi :D

      Delete
  2. Sate kambing suka sekali
    FB-twitter daku tak sudi
    Semoga cukup untuk tidak jadi hipertensi. :D

    ReplyDelete
  3. haha pegang gadget 6 jam sehari, belum pegang keyboardnya ya...

    Salam kenal juga,, makasih dah mampir di blog ku hehe

    ReplyDelete
  4. Galau juga kalo lago scroll down ketemu status temen yg siap berangkat ke luar negeri. sirik bgt dah!

    ReplyDelete
  5. Ayo kapan2 sepedahan bareng. Nglewati sawah. Gak boleh bawa hape. Boleh ding, tapi cuma buat moto moto saja. nanti lak gampang mencari kebahagiaan.

    Baru2 ini aku kembali baca novel, gak sering2 megang gejet. Kecuali membalas chat orderan klien. Eh, bisa hidup kok. Justru gak ribet mikir. Cepet laper. dan kayaknya akan gemuk lagi. HUAAAAAAAAAAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. hadeuh, coba kalo nganjuk itu deket yah ckckck

      betul banget. sekarang pun saya pake smartphone seperlunya saja. dan hasilnya, hidup saya jauh lebih tenang...

      Delete
  6. syukur alhamdulillah ahri ini masih di beri nikmat, syukur alhamdulillah ahri ini masih diberi kesehsan.. segala sesuatu harus disyukuru :D

    ReplyDelete
  7. tapi kalau untuk saat ini ya mas, sepertinya gadget tidak bisa terpisahkan, mengingat teknologi internet sudah menjadi salah satu kebutuhan yang hampir pokok posisinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi bagi saya internet cuma kebutuhan sekunder, yang lebih utama tetep tatap muka secara langsung, pak ;)

      Delete