23 May 2015

Pengangguran Adalah Anugerah

No comments :

Di kala tugas numpuk, tugas kelompok gak kelar-kelar, sebentar lagi UAS. Sama sekali gak ada waktu buat maen, apalagi pacaran. Kantung mata kita sama, bergelayut hitam, entah akibat bergadang bermalam-malam atau kebanyakan pake maskara:

A: Tugas numpuk banget gilak! Pengen nonton tapi tar malem kelompokan, bete deh!
B: Kelompokan lagi? Udah hampir sebulan, loh!
C: Tega banget si Pak Anu. Ngasih tugas begini mepet UAS! Gak bakalan sempet buat belajar pasti nih! Sebel! Kalo gini rasanya gue pengen rebahan aja di rumah berhari-hari.

Ketika gak ada lagi kuliah karena jumlah SKS terpenuhi, kerja praktik pun kelar. Setiap hari adalah waktu luang:

A: Ih, kapan nih mulai garap skripsi? Bete ih di rumah mulu.
B: Iya. Males di rumah mulu. Tiap pagi disuruh ngepel sama Emak. Siangnya dimarahin kalo tiduran. Giliran gak tidur, eh diomelin gegara nangkring di depan komputer doang. Udah gitu, gak dibekelin lagi! Malesiiiinn!
C: Kangen sibuk-sibukan lagi ih. Bosen nganggur mulu. Gendut deh lama-lama. Huvt.

Gak berasa, udah dua bulanan aja saya nganggur. Terus, ngapain doang dong di rumah?

Ceritanya sih mikirin skripsi. Emang dasar skripsi itu bukan buat dipikirin, melainkan dikerjain, jadinya gak kelar-kelar. Bener. Tapi, mau ngerjain gimana kalo belom deal masalah topik, judul, dan sebagainya?

Oke, barusan cuma alesan. Sebenernya bisa aja mulai April lalu saya ngubek-ngubek referensi ke perpus pabrik, ke perpus UI (karena kampus kami ruang kelas pun gak punya, apalagi perpus). Diskusi secara komprehensif sama praktisi semen (karena kampus kami gak punya dosen tetap, dosen dari UI kontraknya udah habis). Saya bisa menyebutkan pemisalan kegiatan produktif secara lengkap, tapi kesemuanya gak saya lakukan. Sepertinya saya ganteng (baca: MALESSSSS).

Bukan. Dibilang males, gak juga ah, saya sempet kok mampir ke perpus (buat ngerumpi). Dibilang rajin juga jauh panggang dari api. Kok? Labilkah?

Saya mikirnya gini. Selagi dikasih waktu dan "hari-hari kosong", yang bisa kita manfaatkan untuk istirahat, kenapa gak kita terima aja? Malah harusnya terima kasih. Ada loh orang yang udah jauh-jauh hari request cuti, tapi gak kunjung di-acc sama atasannya lantaran si bos khawatir produksi terhambat gegara anak buahnya berkurang satu selama sepekan. Alih-alih cuti, libur Sabtu-Minggu pun jarang, lebih sering lembur ngurus pabrik orang.

Orang lain ada yang tiap minggunya lantaran tuntutan kerjaan mesti ke luar kota, ke luar pulau, tapi bukan buat liburan. Orang bersangkutan kerap mengeluh kalo dia cuma bisa ngiler menyaksikan orang berjemur dan bersenang-senang di Bali, sedangkan dia seharian selama dua hari berkutat sama dokumen dan seminar, yang pastinya berlangsung di dalam ruangan dong. Bukan di banana boat.


Kuliah tujuh semester sungguh menyita pikiran, dompet, emosi, dan yang paling krusial adalah waktu. Waktu tidak bisa di-pause dan di-rewind. Selalu 24 jam, bergulir ke depan. Tapi anehnya, walaupun bilangan jam setiap harinya sama, pada masa genting semacam menyelesaikan tugas mendekati deadline, waktu seakan bukan bergulir, melainkan melesat cepat. Sama halnya ketika mengerjakan UTS dan UAS, waktu adalah musuh utama, selain rumus-rumus dan metode njelimet. Rumus-rumus dan metode bisa kita contek, sayangnya waktu tidak.

Maka dari itu, saya menganggap momen menganggur ini adalah kesempatan untuk mengkalibrasi waktu. Menyesuaikan seluruh raga dan pikiran terhadap detik demi detik. Zero dikembalikan ke posisi ideal. Atur set point. Diharapkan ke depannya takkan terjadi error yang menyebabkan kenyataan malah melenceng jauh dari set point harapan.


Dua bulan ini saya kembali pada kegemaran-kegemaran dahulu pada masa awal-awal kuliah. Ngeblog. Blogwalking ke temen-temen blog lama, tapi saya kecewa karena kebanyakan pada gak update lagi. Belajar memotret pake kamera prosumer. Sedikit jalan-jalan ke pantai. Belajar hal-hal baru, salah satunya nekat ngegambar di corel draw dan ngotak-atik tipografi, yang sedari dulu belum berani saya ulik karena saat itu sedang kukuh belajar menulis yang baik, tapi sampai sekarang tetep jelek. Nasib.

Sementara waktu, dunia fiksi saya tinggalkan, karena saya tak sanggup membaca dan menulis yang berat-berat, tekanan psikologis saya sedang kurang baik akhir-akhir ini. Selain itu, fiksi mulai sakral bagi saya, tidak bisa diperlakukan secara asal-asalan, apalagi cuma asal dapet duit. Sekarang, saya sedang menikmati menulis tentang perburuan makanan enak yang harganya terjangkau (bagi saya), dan keseharian yang sangat biasa, tapi selalu ada aja ide-ide baru yang gak bakalan habis sampai kapan pun, selama ada waktu luang untuk merekam cuplikannya. Waktu luang...

Ah, lagi-lagi menyalahkan waktu.

Di antara kegemaran di atas, saya paling heran sama kegiatan ngeblog. Tiga tahun lalu, semangat saya menggebu-gebu buat merintis blog dari nol besar. Perlahan blog makin rame, tapi gak lama kemudian malah galau dan mencoba meninggalkan karena ingin menulis bagus di Microsoft Word saja. Tapi, semakin dicuekin, blog malah semakin dekat dengan saya. Saya tak pernah luput menulis setidaknya satu kali dalam sebulan, padahal url blogger dot com selalu berusaha saya skip. Padahal saya sedang jenuh kemarin-kemarin. Sebab gak ada lagi hal baru yang saya temukan dari kegiatan ngeblog.

Kejenuhan itu pulalah yang membuat saya membiarkan domain cepyhr.com expired begitu aja. Saya udah gak peduli sama personal branding. Hidup ini udah ribet, makin ribet dengan membranding-brandingkan diri, sambil membanding-bandingkan branding kita dengan branding orang lain. Btw kalimat barusan bisa dibikin tongue twister tuh buat yang cadel macam saya.

Eh, ternyata makin ditinggalkan, malah bikin kangen banget. Kembalilah saya ke blog dengan semangat sesegar pertama kali menyentuh blog dahulu. Saya buat domain blogspot baru. Basa basi pagi. Filosofi namanya? Saya lebih sering ngeblog pagi-pagi karena kuota internet setelah jam 12 siang cuma seiprit. Namanya basa basi pagi, biar gampang diketik aja, karena huruf-huruf yang merangkai basa basi pagi itu berdekatan. Cobain deh.

Selain itu, dunia memang sekadar basa-basi. Gak usah terlalu ngoyo, terlalu serius. Seriusnya ditabung aja banyak-banyak dalam ibadah, karena kehidupan yang serius itu nanti. Nanti...[]

No comments :

Post a Comment