15 November 2015

Cinta di Musim Seblak

6 comments :
Ada jajanan aneh yang sekarang rame banget di sini. Namanya seblak. Pernah liat yang jualan seblak gak? Atau malah udah sering bikin sendiri di rumah?

Sebagai orang Bandung, saya udah gak aneh dan udah lama kenal sama seblak. Sebenarnya ada dua macam seblak: kering dan basah. Yang kering banyak tuh dijual di warung-warung, gak beda jauhlah rasanya sama kerupuk pedas jenis lain, selain terdapat aroma kencurnya. Sementara seblak basah, baru populer belakangan ini.

Dulu biasanya saya bikin seblak basah sendiri. Kadang rame-rame patungan kerupuk plus bumbu sama temen atau saudara. Dulu mah gak ada yang jualan seblak seperti sekarang, belum musim. Ngeliat kerupuk mentah nganggur di dapur Mamah, bawaannya pengen nyeblak alias dibikin seblak aja tuh kerupuk.


Bumbu rempah untuk bikin seblak itu sederhana: cukup ada bawang merah, bawang putih, kencur dan garam atau penyedap favorit teman-teman, kita udah bisa bikin seblak. Oh iya, cabe rawitnya ketinggalan, padahal justru ini yang penting. Gak ada cabe rawit no worry, cabe merah pun enak kok jadi amunisi pedas seblak. Malah bagus kalo pake cabe merah, seblaknya lebih berwarna. Kalo seblak gak pedes, rasanya kayak Bogor tanpa hujan *brb salat istiqa*


Selagi menunggu kerupuk-kerupuk rampasan dapur Mamah mekar dalam rendaman air panas, bumbu-bumbu tadi diulek hingga halus. Baru deh ditumis ke dalam minyak panas sampai aromanya keluar. Setelah wangi, tambahkan air matang secukupnya, tunggu sampai air + bumbu itu mendidih. Abis itu cemplungin tuh kerupuk-kerupuk mentah yang udah lembek tadi, kemudian setel kompor pada kondisi api kecil supaya bumbu meresap rata ke sekujur kerupuk.

Dulu pas masih sekolah sekitar 2007an sering banget saya nyeblak. Bisa seminggu dua kali, belum kalo ada temen yang ngajakin pesta seblak (padahal waktu itu orang-orang lagi rame pesta blogger). Sekarang mah agak males bikin sendiri. Dan lantaran udah banyak yang jual, jadi kalo lagi kepengen seblak, mending tinggal beli di sekitar komplek.

Untung ada tukang seblak deket komplek rumah yang rasanya lumayan enak dan lebih murah dari tukang seblak lain. Di tukang seblak ini, dengan 6 ribu perak saya udah dapet seblak yang dilengkapi sayur sawi dan kol, makaroni, bakso, telur, dan komposisi bumbu yang pas! Sementara takaran pedas disesuaikan kondisi lambung, hiks..

Tapi gak semua lidah cocok sama seblak loh. Temen saya, Eko, pernah saya ajak jajan seblak 3 ribu perak di suatu perkampungan. Awalnya Eko memperhatikan dengan takjub mamang-mamang seblak yang lagi ngaduk-ngaduk bumbu di wajan. Setelah seblak matang, kami makan bareng-bareng. Saya makan dengan tenang. Sementara itu...

"Apaan nih, Cep? Kok lembek-lembek gini?" Si Eko kaget melihat penampilan seblak yang buyatak, sesekali memicingkan mata mengamati seblak yang ia ciduk ragu-ragu dari stryofoam.

"Enak loh, Ko! Seriusan," dasar saya emang penggila seblak, melihat penampilan seblak se-buyatak apa pun, justru malah makin nafsu buat ngabisin, dan beli lagi.

Eko makan perlahan-lahan, tidak selahap biasanya ia makan kudapan lain. "Emm.. agak asin juga ya, Cep. Pantesan murah ye, cuma tiga rebu tadi." Tapi ujung-ujungnya seblak abis dilumat Eko. Mungkin karena malu sama saya kalo gak dimakan sampe abis walau dia gak doyan.

Emang bener sih, ada seblak yang biasa aja, ada yang lumayan, yang kemahalan tapi gak enak pun banyak tuh. Kalo yang Si Eko sama saya makan tempo hari itu adalah seblak yang konsumennya anak-anak SD. Asal gurih doang, selera anak SD ya gitu deh.

Sementara beberapa pedagang seblak kekinian yang banyak beredar belakangan ini di Bogor, kisaran harganya antara 6 ribu hingga 12 ribuan. Jadi gak beda jauh kan sama harga mie rebus atau kwetiau, well saya asumsikan kualitas bahan dan bumbunya agak mendingan dibanding seblak 3 ribu perak tadi.

Ngomong-ngomong tentang asal-usul seblak. Kata Teh Lita, kakak saya yang jago meracik seblak paling enak sedunia (karena banyak, tinggal makan, dan... gratis), makanan unik ini bermula dari ketidaksengajaan perilaku masyarakat Priangan. Orang-orang di pelosok sana mendapati toplesnya masih teronggok kerupuk di dalamnya beserta remah-remah yang kadung melempem.

Alhasil supaya gak mubazir, dicemplungin aja deh ke air rebusan yang udah ada bumbunya, maka jadilah seblak. Dulu saya juga kadang suka nyampurin kerupuk melempem dari toples sama kerupuk mentah yang memang sengaja diseblak. Ceritanya mau bikin seblak yang khaffah sesuai sunnah perintis seblak.

Jadi, dulu bikin seblak itu kita tidak dengan sengaja pake kerupuk mentah kemudian dilembekin, namun kerupuk yang udah layu dibikin makin lembek hahaha. Kasusnya mungkin sama kayak getuk goreng khas Banyumas. Dulu awalnya getuk yang menyisa di rumah, daripada gak kemakan dan haseum mending digoreng. Sekarang orang Banyumas sengaja bikin getuk segar untuk digoreng dalam kuantitas yang masif lantaran ternyata banyak orang yang doyan getuk goreng.

Kalo kata Kang Epen, kakak ipar saya, pedagang seblak itu gak menghargai tukang kerupuk. Udah susah-susah mereka ngejemur kerupuk berhari-hari, eh malah dilembekin lagi sama mamang seblak. Jadi pada KZL kan para perajin kerupuk! Tinggal menanti Asosiasi Perajin Kerupuk melayangkan petisi "Ganyang Seblak" di change.org.

Bagi saya seblak bukan seseorang seperti Briptu Norman yang sedemikian cepatnya ia populer, tapi lekas pula melempemnya, atau sesuatu macam batu akik yang... pada ke mana nih tukang gosok batu? Sehabis lebaran kok pada ngilang? Padahal baru dikasih blue safir nih (sombong, sebesar biji saga doang padahal).

Mungkin seblak akan melengkapi kakaknya yakni kwetiau atau mie rebus dengan komposisi bahan dan bumbu yang lebih sederhana. Meskipun melempem adalah sifat lahiriah kerupuk, tetapi dengan dijadikan seblak barangkali pamor kerupuk bisa naik kelas, tidak sekadar camilan tambahan. Buktinya, kemarin saya lihat seblak udah jadi judul FTV: Seblak Cinte apa gitu... atau malah Cinta di Musim Seblak hahaha..

Denger-denger sekarang juga udah ada seblak instan dan.. melatahi hukum pergaulan 3.0, seblak instan itu sudah dijual secara online. Teman-teman pada suka seblak juga gak? Atau malah kayak Eko, yang menyerah pada percobaan pertama?[]

6 comments :

  1. saya kurang suka berbeda sama istri yang suka seblak.. kalau seblak itu di sunda artinya jatuh bukan terpeleset.. nyeblak kana hate, tiseblak kwkw..

    ReplyDelete
    Replies
    1. leres oge sih kang. arti "seblak" yang lain. seblak cinta berarti jatuh cinta ya haha :D

      Delete
  2. Udah tau kalau itu jenis makanan tapi masih belum paham apa itu seblak mas. :3 Udah aku baca berkali-kali tetep ajah masih belum paham,

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk googling aja mas, seblak udah mendunia kok sekarang :D

      Delete
  3. aku pengen tau cara bikin seblak yg enak, bagi resepnya dooong

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk kan udah ada di atas bumbu dasar sama step-step nyemplunginnya :D selamat mencoba

      Delete