29 November 2015

Membelikan Sate Padang di Dustira

4 comments :

Pada doyan sate Padang, gak?

Saya rasa, sate satu ini tidak mudah digemari layaknya sate-sate lain. Jarang sekali orang sekitar yang menjawab "enak mampus!" ketika saya melontar pertanyaan di atas. Temen saya, Reza, gak suka sama sate berbumbu mengkilap itu. Si M katanya pernah nyobain sate Padang sama temen perempuan dia dulu, namun sesudahnya dia mengaku gak doyan. Termasuk Mamah, konon ngeliat bumbu kentalnya aja geli. Boro-boro pengin nyicipin.

Tidak seperti seblak yang udah jadi makanan hidup mati #pret, belum terlalu lama saya mengenal sate Padang. Pertama kali makan sate Padang karena penasaran. Saya baru mencobanya beberapa minggu kemudian setelah suatu malam di rumah sakit Dustira pada Mei 2010, A Deny, kakak sulung saya minta dibeliin sate Padang sebab dia mengaku belum makan sejak siang. Sementara perut saya udah kenyang, makan apa gitu ya, lupa. Jadi malam itu cuma beli sate Padang satu porsi buat A Deny doang.

Menghidu wangi bakaran khas sate yang sedap plus ngeliat dia makan dengan lahap, saya jadi ngiler sih. Untunglah kantuk menyelamatkan saya dari kalap. Toh badan saya lebih butuh istirahat sejenak buat jaga-jaga kalo Apa kenapa-napa. Ya, malam itu kami berdua nginep di Dustira nungguin Apa yang lagi diopname. Dan dia emang nyaris gak tidur semalaman itu. Kebangun terus bolak-balik minta ke jamban, padahal kata dokter, sementara dia gak boleh pipis ke kamar mandi karena kemaluannya udah dipasangin kateter.

Tapi dia beneran bandel pisan waktu itu, maksa-maksa kami buat memapah dia ke jamban, bongkar pasang kateter. Entah udah berapa kali saya manggil-manggil suster buat benerin jarum kateter gara-gara kelakuan Apa. Sampai kejutekan si suster bertambah karena saya dan A Deny minta tolong mulu.

Padahal malam Minggu itu saya baru banget nyampe ke Bandung (langsung ke rumah sakit, gak ke rumah dulu) dari tempat kerja di Cikarang karena hari Sabtu masih masuk setengah hari. Capek kerja. Capek di jalan. Ngantuk. Tapi pikiran saya waktu itu cuma fokus sama satu hal: Apa bisa cepet sembuh dan sehat kayak dulu lagi gak ya?

Entahlah, malam itu rasanya panjang banget. Pasti bakalan terasa lebih panjang kalo gak ada pertandingan Final Liga Champions dini hari itu. Kami menyaksikan Inter Milan mengangkat trofi UCL 2009/2010 sambil nungguin Apa, gantian nganter dia ke kamar mandi, gantian pula menasihati Apa, bahwa dia seharusnya gak boleh dulu pipis ke kamar mandi. Tapi kelakuan Apa malam tersebut emang aneh banget. Kayak rasa sate Padang menurut orang yang gak doyan.

*

Kembali ke sate Padang.

Jenis daging yang umumnya digunakan untuk membuat sate Padang adalah daging sapi, lidah sapi, dan jeroan. Tergantung yang jualan, dan tergantung hargalah pastinya. Sate Padang yang biasa saya beli di dekat rumah, menggunakan daging dan lidah sapi. Gak pake jeroan. Harganya 15 ribu seporsi. Terdiri dari 10 tusuk sate dengan irisan tipis-tipis, dan potongan lontong yang mengenyangkan.

Baca juga: Nasi Goreng Padang Cibinong

Bahan utama inilah saya pikir yang bikin banyak orang gak doyan sama sate Padang. Daging sapi aja belum tentu semua orang suka, apalagi lidah sapi. Apalagi jeroan. Mungkin kalo beli sate Padang di rumah makan semacam Restoran Sederhana, kita dapat memilih jenis daging sesuai selera dan pantangan. Tapi belum tahu pasti sih, belum pernah soalnya.


Selain bahan utama yang tidak semua orang suka. Bumbu sate Padang juga agak unik, tidak seperti sate Madura, sate Tegal, sate Solo, atau sate-sate di Bandung (gak ada sebutan khusus) yang berbumbu kacang. Sebagaimana cita rasa khas Minang, bumbu sate Padang kaya akan rempah, namun yang bikin orang gak suka adalah viskositas bumbunya (deuh, emang oli). Yang berkontribusi sama kekentalan bumbu sate Padang adalah kehadiran tepung beras dan tepung sagu. Yeah, inilah rahasia bumbu sate Padang bisa kentel kayak oli, dan membuat segelintir orang menolak untuk mencoba sekalipun.

Saya pribadi berada pada posisi netral dalam menyukai sate Padang. Enggak doyan-doyan amat, enggak pantangan-pantangan amat. Biasanya saya ngacir beli sate Padang kalo udah bosen makan lauk utama ayam, tahu, tempe, atau telur setiap harinya. Rasa sate Padang gak bisa dibandingkan sama sate-sate lain. Punya kekhasan sendiri. Sate Padang adalah menu rekreasi bagi saya, semacam pizza, yang tidak diniatkan untuk saya konsumsi setiap hari.


Oh ya. Pas nyimak twit Mas @arieparikesit. Baru ngeh kalo sebenernya di Padang sana, yang namanya sate itu macam-macam. Masing-masing daerah punya sate. Ada Sate Lokan Pariaman, Sate Pariaman, Sate Danguang Danguang Payakumbuh, dan Sate Padangpanjang. Nah, dari penampakan sate-sate yang saya perhatikan dari twit beliau, sate yang biasa saya temukan di pinggir jalan sini adalah Sate Danguang Danguang Payakumbuh. Nampak dari bumbu kental berwarna cokelat kekuningan. Selain itu, memang suka tertulis Sate Padang Asli Khas Payakumbuh pada kain tenda para pedagang sate Padang di sekitar Cibinong, dan sebagian lagi dari Pariaman. Makasih nih infonya, Mas @arieparikesit.

Jadi, sudahkah teman-teman nyicipin sate Padang malam ini?[]

4 comments :

  1. saya suka si tapi gak nyengajain beli hehehe.. nunggu gratisan aja kali ya :D pertama kali sama aga ilfil juga sama bumbu kentalnya tapi berhubung dikasih ya abisin aja wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama sih kang. sate padang bagi saya cukup jadi santapan selingan aja selain lauk ala warteg :D

      Delete
  2. wah maen catut nama aja, laporin MKD nih :v

    sebenernya saya juga netral sih sama sate padang, tapi ya kalo disuruh milih, lebih milih sate madura/solo kayaknya hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ampuni kekhilafan Hamba, Yang Mulia Pimpinan :((

      haha sama broh. sate Madura lebih ngepop lah, easy eating wkwk..

      Delete