25 November 2015

Menjelang Sidang

15 comments :

Tiga minggu ini hidup saya gak karuan. Meski lebih sering di rumah sesudah akhir September, pikiran ini tetep weh fokus sama sesuatu bernama skripsi. Cuma dipikirin, gak dikerjain. Alhasil begitu-begitu aja, saya ngerasa skripsi saya gak ada sempurna-sempurnanya. Ada aja yang mesti direvisi, dan kadang saya sendiri pun merevisi skripsi diri sendiri lagi dan lagi. Gak kelar-kelar deh.

Rencananya malah Senin kemarin sidang mulai dihelat. Tapi diputuskan untuk diundur menjadi mulai Jumat besok. Setidaknya sekarang skripsi saya udah dicetak empat rangkap. Tinggal memperdalam lagi teori-teori dan pokok bahasan yang hendak disidangkan. Dan tentu saja menyiapkan mental. Kadang teori-teori secanggih apa pun yang udah di luar kepala sejenak buyar kalo udah grogi dan terkencing-kencing di hadapan pembimbing dan dewan penyidang.

Ah tapi.. mikir positif aja deh. Mestinya mikir gini.. setelah melewati proses sidang, gue bakal lulus! Kerja lagi! Punya penghasilan lagi! Gak kerasa yah. Perasaan baru kemaren saya ikutan tes seleksi STT ini sama ratusan kawula muda lain di suatu aula, padahal udah hampir 5 tahun lalu. Kemudian terheran-heran, kok pemuda macam saya bisa lolos seleksi? Dan masih hidup ngelarin skripsi sampai hari ini, hari-hari genting menjelang sidang.


Perasaan baru kemaren pulang kuliah malem-malem karena sering nongkrong dulu sama temen, dan nganterin dulu Eko ke rumahnya karena dia gak ada angkot dari Sentul. Alhasil nyampe rumah jam 12 malem. Kakak saya sekeluarga udah pada tidur, hari-hari selanjutnya saya jarang nongkrong sebab gak enak sama kakak yang mengaku suka khawatir kalo saya belum kunjung pulang pada setiap malam. Jadi, bukan maksud saya menghindar dan malas untuk nongkrong, cuma ya rumah kakak yang saya tebengi dulu emang agak jauh dari kampus. Dan yah.. saya harus tahu diri lah, jangan sering-sering bikin khawatir pemilik rumah.

Nyampe rumah tengah malam, setel televisi. Nonton Radio Show TV One. Ngosongin pikiran dongkol dengan melodi-melodi musisi indie, melampiaskan kesal dan sesal gak berhasil ngerjain soal kuis atau UTS/UAS, atau malah hari itu abis nerima hasil UTS/UAS yang ancur seancur-ancurnya. Mata kuliah semester-semester awal dulu SMA banget. Banyak yang gak saya pelajari di STM dulu (emang pas STM pun dasarnya gak pernah belajar dan prestasi saya gitu-gitu aja sih hahaha). Jadi serasa belajar dari nol, tertatih-tatih, sementara teman-teman lain yang kebanyakan lulusan fresh graduate lari sekencang-kencangnya kayak kesurupan. Ketinggalan lah saya. Stres. Pacar belum punya. Bingung, mau curhat sama siapa waktu itu?

Saya cuma bisa cerita sama sepiring nasi goreng dan secangkir kopi. Sambil makan nasi goreng atau kwetiau goreng langganan, saya nonton Radio Show ampe jam 2 dini hari. Terus lanjut internetan. Saya belum ngeblog kayak sekarang, cuma twitteran. Untungnya masa-masa itu twitter lagi rame-ramenya. Banyak twips yang masih kreatif dan tulus, tanpa ngetwit bayaran yang isi twitnya sama berulang-ulang. Selain ngetwit, saya suka otak-atik laptop menjadi dual boot Linux. Semua distro Linux saya jajal. Sampai hardisk saya badsector. Abis itu beli laptop baru, dan maen aman aja, gak pernah otak-atik lagi, selain ngerjain tugas, ngeblog, dan nulis cerpen.

Dan sekarang, menjelang sidang, menjelang penghujung tahun 2015, alhamdulillah saya masih hidup. Tambah gendut. Sebentar lagi lulus. Sebentar lagi jadi insinyur. Cita-cita saya sejak kecil. Senantiasa bersyukur, meskipun prosesnya tidak dan takkan mudah, saya dapat menghadapi ujian demi ujian yang selalu terjal untuk dilalui dengan IQ apa adanya. Semoga saya dapat menjalani sidang besok dengan tabah tanpa godaan penyidang yang over kritis *baca ayat kursi*[]

15 comments :

  1. Salam Mas Cepy.. Saya sempet ngalami moment gak enak ngapa ngapin menjelang sidang skripsi, dan emang bener, yang paling penting selalu Positif thinking kalau kita bs menghadapi dosen penguji ketika seidang nant, Toh emang bener adanya, ketika kita sudah 2/3 kali ngomong Pas presentasi didepan penguji, semua bakalan mencair dan rileks, yang penting persiapan sudah matang ya,,hee. Sukses Buat Sidangnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waahh.. terima kasih udah berbagi pengalaman di sini. insha allah akan saya terapkan yipsnya pada senin siang besok.. tengkyu udah mampir :)

      Delete
  2. Jadi inget sidang skripsi yang bikin mumet dan deg-deg an, bikin dompet kurus karena nyemil terus kalo sudah stress hahaha.
    Semoga sidang skripsinya lancar dan cepet jadi insinyur ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha bener banget, mbak. laper mulu bawaannya kalo lagi mumet gini. kadang gagal diet ocd deh :D

      Delete
  3. semoga sukses ya kang cepy.. yah jangan kelamaan lah biar bs cepet nikah kaya saya :D usia 24 saya udah jadi suami lho, usia 25 jadi papap hehe

    ReplyDelete
  4. wah pasti deg deg an deh nunggu sidang. :D

    ReplyDelete
  5. Aamiin .. semoga cepat lulus ya, jadi Insinyur, dapat kerja yang diimpikan :)

    Bagaimana dengan sidangnya Cepy, sukses khan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. terima kasih doanya mbak el :)

      belom, saya kebagian jadwal sidang pada senin siang besok.. mudah mudahan dilancarkan ya mbak.. aamiin

      Delete
  6. nggak sabar aku baca tulisan cepy yg mendeskripsikan kebahagiaannya diwisuda hehehe
    semangaaaaaat cepy good luck!

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah sudah selesai sidang sore kemaren :D

      Delete