27 December 2015

Bakmi Jogja Pak Kino

6 comments :

Setiap malamnya, ada beberapa depot pengisi perut menarik yang sempat saya coba di sekitar rumah di Bogor sonoan dikit. Salah satunya Bakmi Jogja Pak Kino yang berada di pinggir jalan kecil menuju kawasan militer Pomad, Bogor.

Bertempat di bangunan sederhana yang sepintas mirip pos kamling, dari kejauhan Bakmi Jogja Pak Kino tampak selalu banyak dimampiri motor maupun mobil pribadi. Usai saya buktikan ke sana semalam, ternyata kedainya cukup luas, tersedia pula meja lesehan buat Anda yang ingin makan sambil selonjoran santai bersama keluarga tercinta.

Awal mulanya, saya sempat mencicipi mie godog yang dibawakan oleh kakak malam-malam. Rasanya enak dengan cita rasa rempah ringan khas jawa. Sensasi hangatnya dapet, seisi tubuh jadi ketularan hangat sehingga tambah bersemangat untuk... tidur. Ditambah saat itu sedang hujan gerimis, jadi suasananya klop banget dengan sepiring mie godog dalam pangkuan tangan. Saya tanya belinya dari mana, ternyata dari Bakmi Jogja Pak Kino di seputar jalan Pomad yang sering saya lewati.

Semalam saya penasaran mencoba mie gorengnya. Ternyata lebih enak, lebih mantap menendang lidah saya dengan cita rasa Jawa, berbeda dengan Bakmi Surabaya Cak Parman yang lekat dengan cita rasa Chinese Food. Saya memilih mie goreng sebab memang sejak kecil saya tidak terlalu doyan dengan mie yang direbus, termasuk mie instan pun harus yang goreng, kerap cemberut bila Mamah salah membelikan mie goreng dari warung, malah beli mie rebus ayam bawang atau rasa soto mie yang bungkusnya ijo itu.


Tekstur mienya sama dengan mie godog; besar-besar, diameternya lebih besar dari spageti. Empuk tapi tidak terlalu kenyal, sehingga saya tidak terlalu curiga akan penggunaan formalin dalam adonan mie yang saya makan. Suwiran ayam kampung yang ukuran dan komposisinya pas berpadu dalam resap bumbu mie goreng yang lebih kentara dibanding mie godog yang terpaksa mesti berbagi bumbu dengan kuahnya. Jadi lidah saya lebih fokus menikmati bumbu dalam mie tanpa harus menyeruput kuah. Sementara secara tampilan, sepintas menyerupai mie aceh. Ukuran mie yang besar-besar, bumbu yang pas, hanya saja rempahnya memang tidak sekomplit dan menusuk selayaknya mie aceh.

Bakmi Jogja Pak Kino menyediakan beberapa menu. Mie godog, yaitu mie yang digodog atau direbus, sehingga disajikan secara berkuah. Mie goreng yang rasanya menggoyang lidah. Magelangan, nasi goreng yang dicampur mie, istilah lain dari Magelangan adalah Nasi Goreng Mawut. Nasi godog, hampir sama dengan Magelangan yaitu nasi yang dicampur mie, hanya saja disajikan secara basah berkat kuah godog. Dan menu terakhir adalah nasi goreng yang dihargai Rp.12 ribu, sementara semua menu yang saya sebut sebelumnya cukup ditebus Rp. 15 ribu, kecuali Magelangan yang lebih mahal seribu rupiah.


Pada lain waktu saya menjajal Magelangan atau nasi goreng mawut itu tersebab penasaran. Semula saya duga bumbu khas andalan Pak Kino cuma cocok dengan mie, lain halnya dengan nasi. Akan tetapi setelah saya buktikan, keduanya menjelma duet maut yang berhasil menendang kemudian melumpuhkan selera lidah saya. Yang lebih penting adalah kadar kenyang Magelangan lebih besar dibanding menu mie sebab mungkin kalori nasi sedikit lebih besar dibanding mie. Puas sudah... perut saya KO. Demikianlah, saya tak sanggup lagi mengudar cita rasa bakmi Jogja lezat yang bermarkas di Pomad, Bogor ini.

Bila Anda penasaran untuk mencoba Bakmi lain atau belum pernah mencoba Bakmi selain Bakmi Jogja Pak Karso yang menurut saya overpriced serta tidak sepadan dengan porsi dan rasanya, silakan mampir ke kedai Bakmi Jogja Pak Kino. Dan jika Anda datang dari Kota Bogor, ambil kiri di pertigaan Pomad yang ada bangunan tua pabrik Tapioka itu, kemudian lurus terus hingga melewati kantor pos. Setelah itu pelan-pelan karena lokasi Bakmi Jogja ini terletak di sebelah kiri jalan tidak jauh dari kantor pos. Tepatnya di mulut perumahan entah namanya perumahan apa, yang pasti ada tulisan Ds. Cimandala di gerbang kompleks perumahan tersebut.

Harap bersabar menunggu antrean lantaran setiap malam Bakmi Jogja Pak Kino selalu dipadati pembeli. Namun jangan khawatir, sebab waktu tunggu memasak dan penyajiannya lumayan cepat meskipun dimasak di atas tungku arang yang menguar aroma khas, dan tiga pelayan termasuk pemiliknya selalu sigap melayani pembeli.[]

Skor Bakmi Jogja/Jawa Pak Kino :
Rasa : 9
Tempat : 7,5
Pelayanan : 8
Harga : 8,5
Instagramable : 7,5

6 comments :

  1. Replies
    1. Wah deket nih, bisa dicoba kalo lagi kebetulan lewat... nice review, cep!

      Delete
    2. yoi lumayan deket sih nih dari bogor kota mah.. bukanya mulai menjelang magrib tapi ya.. siang tutup.

      Delete
  2. Mantap banget mienya.. jadi lapar deh.. tapi ukuran mienya keknya bikin kenyang banget ya..hhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo buat saya sih.. masih kurang gan hahaaa

      Delete