25 November 2016

Tinggi Lagi

2 comments :
160/100. Darah tinggi lagi. Sssh, gak tahu saya mesti ngapain lagi. Diet-diet yang pake jendela makan itu ternyata malah bikin berat badan naik turun secara drastis dan saya makan makin kalap saat masuk jendela. Mungkin setiap hari perut kaget dengan kelakuan saya yang gemar menimbunkan banyak makanan dalam periode yang singkat. Akhirnya Senin malam kemarin saya beneran tepar... Tidur dengan berlapis-lapis baju pun masih terasa dingin. Bangun tengah malam karena pengin kencing pun, sehabis dari kamar mandi, denyut jantung terasa cepet banget. Kepala hampa. Jalan melayang. Rasanya kayak mau mati.

Semua ini gara-gara hari Minggu kemarin saya kebanyakan makan. Segala dimakan. Padahal hari-hari sebelumnya saya ketat menjaga jam makan. Mari kita tata satu-satu. Pagi-pagi ada bala-bala haneut, kupat tahu Singaparna. Gak lama kemudian, ada tukang batagor yang emang biasanya keliling door to door. Yah tentu saja, semuanya saya sikat. Ketika sedang menyantap semua tadi, Ibu bikin nasi goreng. Begitu matang, saya embat juga.

Sementara, nasi putih belum masuk perut. Siangnya makan apa saya lupa, yang pasti makanan berat. Keripik pisang 2 bungkus saya sikat juga. Sengaja beli es krim padahal kapan boa terakhir kali saya beli es krim. Dan malamnya saya makan bakso pedes banget, yang kuahnya tampak kentel sama lemak. Kalau ngebayangin kelakuan waktu itu sekarang, mendadak saya mual pengin muntah.

Dalam pikiran saya, nasi itu bikin gendut. Jadi gak papa makan banyak pun kalau selain nasi. Ternyata makan non-nasi secara frontal emang gak bikin gendut, tapi bikin sakit.

Yah selain dari makanan, saya yakin tensi yang tetep tinggi selama 4 bulan belakangan, atau mungkin setahun ini karena dulu pernah ditensi juga dan hasilnya lumayan tinggi, gara-gara pikiran juga sih. Setresss. Entahlah, masa depan rasanya makin suram saja kalau saya enggak cepet-cepet ngambil keputusan secara mandiri dan secara sadar tanpa embel-embel harapan palsu dan demi solidaritas bersama lagi.

Rencananya sih mulai awal Desember saya pengin mengembalikan kondisi tubuh yang sebenarnya masihlah mudaaaa agar kembali ke fitrahnya sebagai pemuda yang semangat. Sumpah susah banget kalau situasi dan kondisi yang rajin mengadang mesti dihadapi satu per satu itu masih kayak gini-gini aja kelakuannya. Semua orang dan rerupa kejadian rasa-rasanya gak ada yang bikin tenteram. Jadi inget Si Doel Anak Sekolahan.

Awal bulan saya balik lagi ke Bogor. Pengennya malah kayak murid kungfu yang bersemedi 40 hari di hutan atau air terjun hanya untuk mencari apakah arti hidup ini. Tapi boro-boro sih, saya bangun tengah malam di rumah karena kebelet pun masih baca ayat kursi pas jalan ke kamar mandi. Padahal kamar mandi cuma di sebelah kamar.

Perlahan saya mulai percaya bentuk masa depan akan tergantung pilihan saya hari ini. Sayangnya terlalu banyak pilihan tapi tidak satu pun yang ngasih sinyal berhasil sebelum itu terjadi. Semuanya terkesan sama. Seperti berjudi. Ahh, seharusnya dulu saya belajar sama mamang-mamang tukang cabutan aja, gak usah belajar aljabar linear segala. Saya terlambat 25 tahun dalam belajar berjudi. Padahal saya tidak akan pernah tahu akan hidup seberapa lama lagi.[]

2 comments :