30 September 2017

Kenapa Nikah Dibikin Susah?

2 comments :

Karena kalau semudah update instastories pake efek boomerang, pasti pada kepengin lagi dan lagi.

*

Gak kerasa, besok udah genap seminggu saya gak tinggal sendiri di rumah. Rumah yang sebelumnya sepi, suara yang biasa menemani saya cuma dengkuran kulkas sesekali, atau alarm meteran listrik rumah tetangga yang lama tak ditinggali. Serasa mimpi sepulang kerja, nyala lampu dan meja makan yang sebelumnya kosong sudah menyambut. Siapa lagi yang menyambut? Tentu saja dia.

Mulai awal September, enggak tahu kenapa, aktivitas malah makin padet, malem-malem di rumah masih aja mantengin kerjaan. Sabtu dan Minggu berasa hari biasa. Boro-boro sempet olahraga, yang ada makan makin banyak. Mungkin godaan menjelang hari pernikahan. Kata temen-temen dan kakak-kakak sih, wajah saya saat di pelaminan tampak lelah, diarahkan pose senyum sama tukang foto pun susah. Ya, bener sih, capek. Capeknya serasa diakumulasi dan puncaknya hari itu. Capek tapi seneng. Banget.

Seperti yang sudah saya duga, sampai akhir September masih padet aja. Kasihan sebenernya sama dia, gak bisa ngajak dia bervakansi beberapa hari ke luar kota, apa lagi menginap berdua ke luar pulau perawan. Kita langsung berkegiatan normal gitu aja tanpa bersantai-santai dan bersenang-senang berdua, sejenak lari dari riuh rutinitas. Tapi yah, mungkin beginilah realitas.

Sebelumnya saya gak berharap apa-apa darinya, sebab saya merasa, dia adalah harapan saya seutuhnya. Tapi, hari pertama aja, dia udah nyempetin masak. Enak pula. Oke, mungkin ini karena hari pertama, pikir saya. Tapi besoknya dia masak lagi yang rasanya lebih enak. Besoknya lagi dan lagi, entahlah, bagaimana nasib perut saya tiga bulan ke depan.

Apakah itu saja? Terlalu banyak dan saya tidak mampu menuliskannya di sini satu per satu.

Tidak tahu, siapa yang merasa paling beruntung menjadi kita, saya atau dia. Saya. Ya, tentu saya.[]

08 September 2017

Maklumat

No comments :

You got a fast car
Is it fast enough so we can fly away?
We gotta make a decision
Leave tonight or live and die this way

—Tracy Chapman

Semingguan lagi saya akan menikah.

Pikiran dan perasaan saya diaduk-aduk persiapan pernikahan, kerjaan, presentasi, masuk kuliah (kuliah lagi dan lagi dan lagi), berat badan. Yang satu barusan mesti saya bold. Saya makin gendut. Pararusing lah aing, rarungsing. Rasanya, ngaca aja tengsin. Apalagi kalau tampak samping dan baju dimasukin.

Gendut adalah topik abadi di blog ini, dan mungkin gendut adalah alasan saya menulis. Kalau saya gak gendut tentu saja saya lebih milih jadi mojang jajaka. Lagi pula, saya rasa berat badan adalah topik yang seharusnya menjadi pop di Indonesia, seviral meme pernikahan Raisa. Udah makin banyak kok orang-orang gendut di sini, sebanyak yang patah hati kemarin.

Baiklah, kita bahas dulu tentang berat badan. Akhir-akhir ini berat badan saya gampang naik dan gampang turun. Seperti yoyo. Mungkin karena saya gak konsisten dan banyak alasan. Start diet ini, stop, start diet metode itu, sakit, stop, coba-coba puasa sekalian diet, makannya jadi kalap, tapi enggak stop sih kalau yang satu ini.

Olahraga makin jarang lantaran bangun pagi telat mulu, maklumlah sering bergadang. Ini juga kayaknya yang bikin siklus keseharian kacau padahal tahun lalu udah lumayan teratur. Bergadang juga sebenernya gak jelas berbuat apa. Cuma tiduran di sofa sambil nonton tv, eh tau-tau udah setengah satu, dan besok harus bangun pagi. Boro-boro baca buku Murakami lagi. Gak produktif sama sekali.

Efeknya saya makin gampang capek. Jalan dikit, keringetan dan kesemutan. Nyetandarin motor, narik napas dan benerin kuda-kuda dulu. Sekalinya jogging satu jam, engkel kiri keseleo. Nunggu engkel sembuh seminggu, ternyata berat badan naik dua kali lipat dari turunnya. Mau jadi apalah.

Gak bakal habis-habis ngomongin itu. Kembali ke maklumat awal.

Sebenernya masih percaya gak percaya bakal punya istri tahun ini. Seperti mimpi saja minggu depan bakal nikah. Nikah sama seseorang yang sejak lima tahun lalu ketemu di kolom komentar blog ini. Seseorang yang waktu itu diam-diam saya segani dan merasa mustahil akan dan dapat bersamanya. Seperti sebuah kebetulan tapi saya percaya ini adalah sebuah suratan (dengan sedikit kenekatan hehe).

Yang pasti, saya harus belajar segalanya sih. Sampai kapan, entahlah, katanya sih sampai tua pun kita harus terus belajar dari apa yang terjadi dahulu, kemarin, sekarang, dan nanti. Katanya juga sih, orang-orang di sekitar kita mencontohkan hal-hal baik dan hal-hal buruk, semata sebagai cermin buat kita. Memang dan pasti tidak mudah. Kalau sendiri-sendiri pasti berat, harus berdua. Saya yakin nanti kita masih bisa menikmati indahnya bulan purnama berdua, meskipun pada akhir bulan. Sambil berdoa kelak bulan hanya berawal dan tidak berakhir. Seperti kita?[]