Hmm, pengen curhat lagi ah.

Ada peristiwa yang membuat saya tertegun sekaligus terharu tadi pagi.

Sudah hampir dua bulan saya gak pulang ke rumah orangtua. Padahal, jarak dari Bogor ke Bandung mah deket, sekitar 4 jam-an juga nyampe. Entahlah, serasa ada aja penghalang yang mengurungkan niat saya untuk menjenguk mereka.

Tadi pagi, mamah nelpon saya. Nanya kabar, nanya kuliah, kesehatan, finansial, bahkan nanya gebetan haha.  Selanjutnya, tentu saja saya yang balik nanya kabar beliau.

Anak macam apa saya ini yang gak nyempetin nelpon mamah barang sebentar di tengah kesibukan dunia saya yg semu ini. Malah saya yang ditelpon mamah. Maaf mah...

Percayalah, mamah alias mamih alias emak alias mboke atau apalah istilahnya, gak pernah bosen merhatiin kita. Sekalipun udah beranjak dewasa (saya udah 21, otomatis masuk ke kategori beranjak dewasa), namun mamah masih nganggep saya seperti anak kecil usia 5 tahun. Bukan hanya saya lho, keempat kakak saya juga. Kita tahu, yang namanya kakak gak pernah mau merasa diperhatiin sama orangtuanya, selalu membantah. Secara, mereka gengsi sama saya yang notabene anak bungsu, selalu ada kecemburuan sosial. Haha, padahal mah di mata orangtua, semua anak sama aja. Sama-sama merepotkan di waktu kecil :)

Mamah memang cerewet kala kita masih kecil dulu, mungkin sampai sekarang. Sekarang kita yang harus cerewet terhadap beliau. Cerewet supaya mamah dan ayah selalu menjaga kesehatan, jangan terlalu sering mikirin kami anak-anaknya.

Sebenarnya mamah hanya ingin didengarkan, gak lebih. Jika mereka curhat kepada kita, dengarkanlah dengan setia. Udah lupa kalo kita pernah nyusahin mereka sedemikian manjanya? Gak usah membantah, saya yakin semua anak di dunia ini gak ada yang gak pernah ngerepotin orangtua terutama mamah di masa kecil. Yang bilang gak pernah nyusahin orangtua, mungkin mereka bukan manusia. Hewan aja masih punya rasa balas budi sama orangtua mereka lho, keterlaluan banget kalo manusia lupa gitu aja sama kasih sayang orangtua yang tak terperi itu.

Well, ke depannya harus nyempetin buat nelpon beliau, setidaknya seminggu dua kali. Masa iya ngealokasiin pulsa buat daftar paket BB nanggung bisa tapi buat nelpon orangtua yang jelas-jelas sayang banget sama kita engga sih.

Keterlaluan.