Yang Tidak Seharusnya Saya Terus Pikirkan dan Lakukan Saat Usia 21-23 Tahun



Gak heran Fun ngeluarin lagu We are Young, Alphaville mempopulerkan Forever Young. Karena mungkin satu-satunya medium yang bisa membekukan usia hanyalah lagu.

Usia 21 sampai 23 tahun menurut saya adalah masa-masa keemasan yang gak bisa diputer ulang. Lewat dari 23, bagi saya adalah selamat datang realitas. Sebab dalam rentang usia tersebut, kita bebas ngelakuin apa aja tanpa persetujuan siapa pun. Bahkan orangtua udah gak peduli lagi sama apa yang kita kepengen. Bukan karena mereka penganut paham demokrasi yang mengusung liberalisme, tapi mungkin udah lelah aja.

Saat ini saya sadar, banyak hal-hal yang sebenernya pada masa-masa itu gak seharusnya saya hindari. Atau saya melulu berperilaku yang menurut asumsi umum adalah terpuji padahal belum tentu baik teruji. Kalau diinget-inget lagi sekarang, kenapa gak saya lakuin aja waktu itu, bodo amat, apa salahnya mencoba? Toh kalau salah pun kita masih punya banyak waktu buat berubah dan gak ada yang berhak nyalah-nyalahin karena kita masih pertama kali mencoba. Tapi karena 23 udah lewat beberapa tahun lalu, yah, ikhlaskan sajalah.

1. Berusaha Nabung untuk Masa Depan



Dulu saya termasuk orang yang terlalu irit ngeluarin duit kecuali untuk kebutuhan hidup sehari-hari semacam makan, minum, mandi, transportasi. Padahal, setelah saya rasakan sekarang, gak selamanya nabung itu bagus kalau hidup gitu-gitu aja. Yang saya rasakan dulu adalah, gara-gara prinsip ngirit, saya selalu mikir-mikir kalau ada seminar atau acara yang sebetulnya bisa memperbaharui wawasan saya biar gak kuper-kuper amat. Jalan bancinya adalah, waktu itu saya cuma milih-milih dan mendatangi event-event atau pelatihan yang sifatnya gratis. Dan tentu saja itu jarang, kalaupun ada, gak sebagus acara yang berbayar.

Perilaku ngirit ngefek pula sama minimnya rate pergaulan. Seperti yang kita semua ketahui, bergaul itu butuh modal, bukan? Buat makan di luar yang sebotol air mineral aja 15 rebu, sepiring nachos 35 rebu, dan tentu saja itu gak mengenyangkan kayak nasi uduk 7 rebu perak plus gorengan. Dan cost-cost lain macam ngasih kejutan apa lah, atau nyumbang siapa lah, pokoknya bagi saya waktu itu bergaul adalah kemewahan.

Sekarang saya sadari, ternyata modal yang menguap dalam pergaulan adalah sewujud investasi untuk masa depan. Betul, investasi bukan hanya berbentuk uang. Tapi juga pengalaman berjejaring yang bakal bermanfaat buat kehidupan selanjutnya.

Dan kayaknya belum ada kejadian orang kaya raya karena rajin menabung.

2. Ragu Ngambil Kerjaan Full Time Karena Takut Ganggu Kuliah



Kenapa Kerja Full Time? Karena biar lebih awal ngerasain atmosfer kerja beneran tuh kayak gimana. Dan biar gajinya juga Full. Gak separuh-paruh kayak kerjaan paruh waktu sehingga cuma cukup buat jajan di kafe, sisanya masih ngerepotin orangtua.

Kenapa dulu saya ragu? Dulu kuliah tuh berasa berat. Selalu begitu ya, hal yang udah pernah dilakukan dulu kerasa berat, dan saat ini setelah dipikir-pikir ternyata gak ada apa-apanya. Kalau ada tawaran atau kesempatan untuk keluar kota buat kerja beberapa hari, saya selalu mengundurkan diri dengan alasan kuliah takut terganggu, alias gak berani bolos. Padahal ternyata, mau masuk atau enggak, dosen sebetulnya gak peduli tuh, dan IP saya tetep jelek-jelek aja meski kehadiran full terus.

Waktu 24 jam itu sepertinya terlalu boros dilimpahkan buat kuliah doang. Wong kuliah rata-rata paling lama effectively cuma 6 jam sehari. Seharusnya dulu saya nge-push kemampuan saya sampai mana. Karena kalau saya merasa capek, berarti ya udah, cukup saya tinggalin. Nah, dulu itu, sebelum melakukan apa pun, selalu mikir untung ruginya. Misal, niat pengen kerja, saya sudah mikirin bakal keluar ongkos tambahan buat mencapai tempat kerja, makan siang di luar, dan pengeluaran-pengeluaran lain. Belum apa-apa udah overthinking.

Padahal, misal pun jam kuliah yang padat keukeuh dijadikan sebagai alasan, kerjaan full time zaman sekarang cenderung bisa dikerjain di mana aja dan gak terpatok waktu kerja. Jadi mestinya bisa dikerjain di Starbucks kalo lagi makmur, di kantin kampus kalau lagi setengah makmur, atau di kostan kalo lagi cuma bisa makan indomie atau roti 2 ribuan.

Mungkin karena inilah saya gendut. Untuk berjalan kaki aja keburu mikir bakal capek, bakal keringetan dan bikin baju bau sehingga bakal boros nyuci baju. Kalau di instrumentasi, mungkin pola pikir saya itu kebanyakan feedback dan output-nya cuma 10% dari input. 90% energi cuma menguap di proses feedback, gak menghasilkan apa-apa.

Mengapa saya anggap poin ini penting? Karena gak ada seorang pun yang dapat menjamin, lulus kuliah bisa langsung dapet kerja. Itu cuma mimpi. Tapi saya menjamin, kalau punya pengalaman kerja yang gak terputus-putus, orang lainlah yang butuh kita, bukan kita yang butuh kerjaan.

3. Baca Buku Genre Itu-Itu Aja



Emang sih, baca buku itu harus dimulai dari membaca topik-topik yang sesuai minat. Supaya minat baca kita tinggi sehingga gak males buat membaca buku selanjutnya. Namun, kalau yang kita baca itu-itu aja, genre itu-itu aja, bahkan Penulisnya itu-itu juga, ya sudah, buku bukan lagi sebagai jendela dunia, tapi jendela Si Penulis yang mungkin lebih sempit dari sekotak korek api.

Genre yang sering saya baca beberapa tahun lalu adalah fiksi. Fiksi melulu. Ceritnya karena ngebet pengen jadi Cerpenis, yang ternyata susah banget, dan juga ternyata emang gak bisa dijadikan sebagai sandaran hidup pengepul cerobong dapur, kecuali kalau memang kita beruntung.

Padahal genre buku itu beragam banget. Bahkan, kalaupun genrenya ilmiah yang selama ini terkesan njelimet, bisa sangat memikat pembaca kalau emang Si Penulisnya oke dalam meramu kata-kata. Sepanjang kita mau membaca. Membaca apa aja.

Dan medium yang bisa dibaca, bukan cuma buku. Majalah, artikel internet, jurnal ilmiah, bahkan baliho Calon Bupati pun adalah media yang dapat kita baca. Dari proses membaca apa pun itu, otak kita otomatis langsung menganalisis apa yang baik dan buruk, bagaimana sesuatu yang keren atau norak. Sehingga kalau kita bikin karya atau katakanlah dalam proses bekerja, kita tahu unsur-unsur apa yang mestinya harus dan tidak diputuskan, termasuk dalam kehidupan secara umum.

Kalau baliho Calon Bupati sih udah pasti norak.

4. Kebanyakan Mikir untuk Olahraga



Ini yang bikin saya gendut. Kebanyakan mikir buat olahraga. Temen pada ngajakin basket atau bulutangkis, pikiran saya otomatis menggiring saya buat memikirkan ongkos dari rumah ke lapangan, waktu yang terbuang, harga sewa lapangan, cost buat beli baju, sepatu, raket, dan beli air minum yang lebih banyak dari biasanya. Padahal, setelah dihitung-hitung lagi (lagi-lagi ngitung), cost untuk makan di luar itu berlipat-lipat lebih besar dari berkegiatan olahrga.

Kenapa penting? Olahraga saya rasakan bisa bikin mood lebih baik. Mengencerkan kembali otak yang beku. Karena hidup gak sepantasnya dihabiskan untuk terus mengolah jiwa yang kadang korslet, dan kadang butuh mengolah raga buat mengembalikan ke posisi nol.

Tapi, ya, perihal olahraga, terkadang cuma berakhir dengan wacana. Padahal tinggal olahraga.

5. Cuma Ngelakuin Kegiatan yang Berhubungan Sama yang Menurut Kita adalah Passion Kita



Kita sejenak tercerahkan karena tahu bahwa passion kita menggambar, terus yang kita lakukan setiap hari adalah menggambar. Bukan jelek. Tentu saja itu bakal bikin skill kita meningkat, dan jam terbang juga makin mantap di mata klien. Tapi apa iya hidup cuma menggambar doang? Bahkan kalau seseorang cinta banget sama passionnya, jadi menganggap bahwa tanpa passionnya itu dia gak bisa hidup.

Sesekali perlu melakukan hal-hal aneh macam numpukin kartu remi jadi menara. Atau iseng-iseng memasak menu yang belum pernah dimakan. Kadang karena hampir separuh hidup saya berkutat dengan angka-angka dan rumus-rumus, bahkan menggambar pun terpaku sama dimensi, termasuk pertimbangan dampak positif atau negatif, saya pernah tuh keluar rumah dengan uang seadanya di dompet, tanpa motor. Kalo laper, cukup beli makanan apa aja yang ada di sekitar, gak mikir itu enak atau engga, bersih atau jorok. Tanpa praduga. Tanpa asumsi.

Bagi saya itu adalah kegiatan-kegiatan pendobrak yang eksploratif, sehingga kadang setelah ngelakuin itu, jadi makin semangat untuk melakukan rutinitas yang kita sama-sama tahu sebagai kejemuan. Dan bisa memperluas sudut pandang sehingga kadar empati jadi lebih sensitif.

Tapi, sekali lagi, obat kejemuan sampai saat ini saya pun masih terus mencari. Dan mungkin emang takkan pernah ada.

*

Yah, kalo sok-sokan saya simpulkan, gak usah takut buat bereksplorasi. Kalau sekarang telanjur nyesel, mesti ngapain dong? Ya mau gimana lagi. Hidup terus berjalan. Kayaknya sih, gak ada kata terlambat buat memulai.[]

2 comments:

  1. Bagai kebo dalam tempurung.. kids kids zaman now bakal bilang "ih kemana aja baru coba2 sekarang?"
    Tapi gada yg terlambat untuk menatap masa depan yg lebih baik& berwarna
    Sukses di masa tua ada ditangan anda #bukaniklan

    ReplyDelete

Powered by Blogger.