Kilo Project Pekan 2


Progres minggu pertama adalah... 101,0 kg! Defisit 2,6 kilogram! Dan yang perlu di-bold: enggak pake mencret-mencret segala. Pencernaan normal ditandai dengan pup teratur sebangun tidur; yang biasanya sehari gak tentu, susah pup di rumah tapi bisa 2-3 kali di kantor. Badan rasanya enteng. Dan bebas kantuk! Ini yang saya masih heran sampai sekarang.

Kenapa ketika perut diisi sarapan sesuai anjuran nenek moyang melalui pengajaran Penjaskes itu malah bikin kita ngantuk berat sekitar jam 9-10 pagi? Meskipun diisi camilan, tetap saja mata merem otomatis. Apakah mata lebih klop sama perut kosong?

Sebenernya sih minggu ini saya nimbang badan tiap pagi sesudah mandi, tapi biarlah yang diunggah ke blog cukup progres mingguan. Trennya adalah menurun setiap hari. Penurunan ini bikin saya makin semangat buat terus lanjutin diet macam ini.

Hari ini saya memang cheating gorengan tadi jam setengah 8 malem karena hawanya laper banget. Tapi gak makan nasi sih, cuma cheating pake 2 risol, 1 pisgor, 1 combro, 1 pangsit, 1 somay goreng (sebanyak ini dibilang cuma). Mudah-mudahan enggak ngefek banyak sama timbangan minggu depan ya.

Bagi saya penurunan sebanyak 2,6 kilogram dalam jangka waktu 1 minggu bikin gak percaya banyak orang, termasuk saya sendiri pada mulanya. Soalnya sudah ngalamin betapa susahnya nurunin berat badan meski setengah kilo saja. Kalaupun turun setengah kilo, esok harinya naik jadi 2 kilo.

Ternyata it works.

Target menuju minggu ke 2: pake gerakan O7W setiap pagi sebelum berangkat kerja. Mudah-mudahan aman sentosa tanpa cedera.

Kesan pesan?

Cakue kayaknya enak. Kwetiau, nasi goreng, martabak telor. Semua street food yang dijajakan setelah magrib, menyongsong malam.[]

No comments:

Powered by Blogger.