Seharian di Rumah Ngapain Aja?


Kalau lagi mood buat beberes rumah, saya suka melakukan pekerjaan rumah yang paling gak disukai terlebih dahulu, kemudian dipungkas dengan pekerjaan rumah yang paling saya suka.

Mulai dari pekerjaan rumah tangga yang paling gak saya sukai. Pekerjaan rumah tangga yang sebenarnya saya malas mengerjakannya adalah mencuci piring. Entah kenapa, mungkin karena kalau cuci piring tuh saya suka kelamaan lantaran selalu muncul perasaan belum bersih nyuci piring, sendok, mangkuk dan sebagainya. Sontak tahu-tahu punggung kerasa pegel.

Sehingga pas masih bujangan, mencuci piring biasanya dirapel saya kerjakan pada hari Minggu. Tapi untungnya, istri kebalikan dari saya. Dia katanya doyan nyuci piring. Well, saya serahkan deh urusan cuci piring ini sama doi.

Adapun pekerjaan rumah tangga yang saya suka yaitu mengepel lantai.

Tetapi mengepel lantai biasanya saya lakukan terakhir setelah melakukan pekerjaan rumah lain. Sebelum mengepel saya harus mengelap meja, merapikan rak televisi yang juga berperan sebagai rak buku, mengelap kulkas biar kinclong, merapikan meja makan biar pas jam makan siang gak bingung naruh lauk makannya di mana, dan mengelap kompor gas dari bercak-bercak minyak.

Debu dan kotoran yang berjatuhan dari berbagai perabot rumah tangga itu pun saya sapu kemudian kumpulkan pada pengki. Ya, saya pikir dengan mengumpulkan debu demi debu di lantai ketimbang langsung menyapunya, membuat pekerjaan rumah saya lebih hemat waktu serta hemat tenaga.

Jika lantai rumah sudah terbebas dari debu-debu, barulah saya melakukan pekerjaan rumah pamungkas yakni mengepel lantai. Tak lupa saya tuangkan karbol atau pewangi lantai ke dalam ember pel agar lantai semerbak wangi, gak menimbulkan bau apek lap pel.

Pekerjaan rumah berupa mencabut rumput liar di taman, sempat menjadi aktivitas favorit saja beberapa tahun silam. Namun karena pada hari libur saya rutin berolahraga sampai pukul 9 pagi, jam-jam sesudah pukul 9 pagi lumayan menguras energi saking panasnya kalau maksain nyabutin rumput di taman.

Oh ya, saya pun sebenarnya suka aktivitas mencuci motor. Namun kalau cuaca sedang giat-giatnya menurunkan hujan sebagaimana terjadi beberapa pekan ini, biasanya aktivitas ini saya skip lantaran motor bakal kotor lagi kotor lagi.[]

Sumber gambar: Pexels.com

No comments:

Powered by Blogger.